Belasan Ribu Bebek di Sidrap Mati Mendadak

Sedikitnya 15.000 ekor bebek milik warga Kelurahan Kanyuara, Kecamatan Wattang Sidenreng, Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan, mati mendadak.

Belasan Ribu Bebek di Sidrap Mati Mendadak
Kompas.com/Suddin Syamsuddin
Warga menunjukkan bebek-bebek yang mati mendadak di Kelurahan Kanyuara, Kecamatan Wattang Sidenreng, Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan. Unggas tersebut diduga terjangkit penyakit flu burung. 

TRIBUNNEWS.COM, SIDRAP - Sepekan terakhir, sedikitnya 15.000 ekor bebek milik warga Kelurahan Kanyuara, Kecamatan Wattang Sidenreng, Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan, mati mendadak.

Warga belum mengetahui penyebab kematian unggas-unggas itu.

"Dalam seminggu ini, sudah ada sekira 15.000 bebek warga yang tiba-tiba mati mendadak. Matinya diawali dengan gejala kebutaan pada bebek dan apabila berjalan, bebeknya berputar, kemudian mati," kata seorang peternak bernama Guntur, Jumat (1/4/2016).

Kematian paling banyak terjadi di Kampung Bola Lele, Kelurahan Kanyuara, Kecamatan Wattang Sidenreng, Kabapaten Sidrap, Sulawesi Selatan.

"Dalam tiga hari, kira-kira 2.000 bebek saya yang mati, kini tinggal 500 ekor. Semua bebek saya sekarang saya ungsikan ke Sawa luar Kampung," kata Sulo, seorang peternak bebek di Kampung Bola Lele.

Hingga kini Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Sidrap Masih terus melakukan pemantauan terhadap kandang bebek milik peternak di Kelurahan Kanyuara, Kabupaten Sidrap.

"Dari ciri penyakit yang menyerang puluhan ribu bebek warga, didiagnosis gejala flu burung," kata dokter hewan dari Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Sidrap, Emi Purnamawati. (Kompas.com/Suddin Syamsuddin)

Editor: Dewi Agustina
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved