674 Wisudawan Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung Dapat Wejangan Menpar

Tiga puluh dua menit speech Menpar Arief Yahya di Dome Malabar Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Bandung, 21 April 2016 itu betul-betul memukau

674 Wisudawan Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung Dapat Wejangan Menpar
hitsberita.com
Arief Yahya saat memberikan wejangan di hadapan wisudawan/ti Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung 

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - Tiga puluh dua menit speech Menpar Arief Yahya di Dome Malabar Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Bandung, 21 April 2016 itu betul-betul memukau.

Acara wisuda 674 lulusan sekolah pariwisata yang terkenal dengan sebutan ENHAII itu menjadi sangat bermakna.

Tidak sekedar seremonial yang kaku dan melelahkan, tetapi sekaligus membuka panorama inspirasi dan gambar masa depan creative industry.

Suasana "hangat" di ruangan berkapasitas 1.500 orang itu pun berubah menjadi taman mimpi bagi para lulusan, yang hari itu juga langsung dilantik sebagai Anggota Ikatan Alumni STP Bandung.

"Saya survei lulusan STP menjadi GM sebuah perusahaan perhotelan itu gaji maksimalnya, Rp 75 juta sampai Rp 100 juta sebulan. Setahun masih di angka Rp 1,2M," jelas Arief Yahya yang menjadi pembicara di atas stage.

Besar-kecil itu relatif, tetapi angka itu masih jauh dibandingkan sektor Telco -telekomunikasi-- yang sudah menembus Rp 3-6M. Kalau menjadi profesional, maksimal take home pay hanya di angka Rp 1,2 M.

"Karena itu harus ada 10 persen menjadi entrepreneur. Di sinilah lulusan STP bisa mendapatkan benefit yang jauh lebih tinggi," jelas Menpar Arief, mendekati telekomunikasi.

Hanyan intrepreneurship yang bisa mengejar pendapatan yang lebih fantastik.

"Jangan khawatir, saya akan terus membantu dan mendampingi kalian, jika ingin menjadi start up company. Terutama akses untuk mendapatkan kredit dari lembaga keuangan. Kemenpar sudah menjalin kerjasama dengan OJK, Otoritas Jasa Keuangan, Pak Muliawan D Hadad," jelas Arief Yahya.

Menpar sangat antusias dengan lulusan STP ENHAII yang zero unemployment. Artinya 100 persen terserap oleh pasar tenaga kerja, 40 persen ke luar negeri.

Halaman
123
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help