98 Warga Purbalingga Tumbang Usai Santap Ayam Panggang

Sebanyak 98 orang tumbang usai menyantap ayam panggang dari pedagang keliling. Beberapa terbaring di ranjang puskesmas dan RSUD Purbalingga.

98 Warga Purbalingga Tumbang Usai Santap Ayam Panggang
Tribun Jateng/Khoirul Muzakki
Sebanyak 98 warga Serayu Larangan, Mrebet, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, tumbang usai menyantap ayam panggang dari pedagang keliling. Di antara mereka ada yang dirawat di RSUD Purbalingga, Puskesmas Serayu Larangan dan rawat jalan. TRIBUN JATENG/KHOIRUL MUZAKKI 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Khoirul Muzakki

TRIBUNJATENG.COM, PURBALINGGA - Sunnah, warga Desa Serayu Larangan, Mrebet, Purbalingga, masih terbaring di ranjang RSUD dr. R. Goeteng Taroenadibrata.

Badannya lemas, bicaranya lirih, sesekali ia mengelus keningnya. Sunnah satu dari sekian puluhan warga diduga mengalami keracunan usai menyantap ayam bakar

Sunnah tidak sakit sendirian. Delapan anggota keluarganya yang ikut memakan ayam bakar mengalami nasib serupa. "Sekarang sudah mendingan, semalam menggigil," kata dia, Jumat (10/2/2017).

Mulanya, Sunnah membeli tujuh porsi ayam bakar dari sebuah warung di Serayu Larangan, Rabu (8/1/2017). Seporsi ayam bakar seharga Rp 15 ribu.

Ayam bakar tersebut kemudian ia bagikan ke sembilan anggota keluarganya untuk dimakan bersama. Karena sisa, ayam itu dihidangkan kembali untuk sarapan pada Kamis (9/2/2017) pagi.

Pada sore harinya, Sunnah mendadak sakit. Tubuhnya lemas dan menggigil. Kepalanya pusing. Perutnya mual berunjung muntah. Gejala yang sama dialami anggota keluarga lainnya.

Lantaran kondisi kesehatan satu keluarga itu terus menurun, pemerintah desa bersama warga membawa mereka ke puskesmas terdekat.

"Saya, kakak, mertua, adik, suami, kena semua," Sunnag menceritakan penderitaan yang dialami anggota keluarganya dari atas ranjang rumah sakit.

Asriyani, buruh pabrik bulu mata di Serayu Larangan, bernasib sama. Ia mulanya membeli ayam panggang yang dijajakan keliling oleh pedagang di tempat kerjanya.

Halaman
12
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help