Cuaca Ekstrim, Petani Jeruk di Purbalingga Gagal Panen

Petani buah jeruk di Desa Karangcengis, Bukateja, Purbalingga, Jawa Tengah, tengah menanggung rugi.

Cuaca Ekstrim, Petani Jeruk di Purbalingga Gagal Panen
TRIBUN JABAR / FIRMAN WIJAKSANA
ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Khoirul Muzakki

TRIBUNNEWS.COM, PURBALINGGA - Petani buah jeruk di Desa Karangcengis, Bukateja, Purbalingga, Jawa Tengah, tengah menanggung rugi.

Mereka tak bisa menikmati hasil panen buah tersebut.

Musim panen kali ini di luar prediksi Yerman, seorang petani jeruk.

Semestinya saat ini adalah musim panen raya di desanya.

Sayang, Yerman harus gigit jari lantaran tanaman jeruknya banyak yang tak berbuah.

"Cuaca ekstrem mempengaruhi pertumbuhan pohon jeruk. Tanaman jeruk telat berbuah. Buahnya juga jarang dan terserang hama, jadi kami gagal panen," keluh dia, Senin (20/3/2017).

Jika cuaca sedang normal, kebun yang ditanami 100 tanaman jeruk miliknya biasa menghasilkan 1 ton sekali panen.

Satu kilogram jeruk dihargai Rp 10 ribu oleh tengkulak.

Cuaca ekstrem disebut Yerman berdampak pada kerusakan tanaman akibat serangan hama.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help