AJI Kecam Oknum Polisi yang Halangi dan Hampir Keroyok Jurnalis di Sidang Buni Yani

AJI Kota Bandung mengecam tindakan oknum polisi yang menghalangi dan melakukan tindakan kekerasan terhadap jurnalis di sidang vonis Buni Yani

AJI Kecam Oknum Polisi yang Halangi dan Hampir Keroyok Jurnalis di Sidang Buni Yani
Tribun Jabar/Theofilus Richard
Penasihat hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian, menjawab pertanyaan wartawan di Gedung Perpustakaan dan Arsip Daerah Kota Bandung. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ery Chandra

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG- Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Bandung mengecam tindakan oknum polisi yang menghalangi dan melakukan tindakan kekerasan terhadap jurnalis di sidang vonis Buni Yani di Gedung Perpustakaan dan Kearsipan Kota Bandung, Selasa (14/11/2017).

Peristiwa ini menimpa seorang jurnalis, Adi Marsiela, yang sedang melaksanakan liputan persidangan pembacaan vonis Buni Yani.

Kejadian bermula sekira pukul 15.30 WIB, saat majelis hakim Pengadilan Negeri Bandung, melalui sidang sekitar 6 jam, memutuskan Buni Yani bersalah dan divonis vonis 1,5 tahun penjara.

Sejak hakim membacakan amar putusan terdakwa dugaan pelanggar Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik itu,kondisi ruangan sidang sudah tidak kondusif.

Massa pendukung Buni yang memenuhi ruang sidang, berteriak, dan mengumpat pada hakim.

Keadaan kian kisruh setelah hakim meninggalkan ruang sidang. Lantas pihak kepolisian langsung membuat barikade untuk mengamankan jaksa penuntut umum.

Seiring dengan itu, puluhan jurnalis yang menggantung tanda pengenal di dadanya hadir di ruang sidang dengan spontan langsung mendekati narasumber.

Di antaranya, jaksa dan terdakwa juga kuasa hukumnya.

Saat itu, posisi Buni Yani tengah dikelilingi oleh kuasa hukumnya yang berjumlah sekira lima orang.

Halaman
1234
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help