14 Terpidana Kabur saat Hendak Dieksekusi Hukuman Cambuk

Sebanyak 14 dari 21 terpidana pelanggaran jarimah (pidana Islam) yang akan dieksekusi di Aceh Barat melarikan diri sehingga gagal dicambuk.

14 Terpidana Kabur saat Hendak Dieksekusi Hukuman Cambuk
Serambi Indonesia/Rizwan
Eksekusi cambuk di halaman Masjid Agung Baitul Makmur Meulaboh, Kamis (30/11/2017). SERAMBI INDONESIA/RIZWAN 

TRIBUNNEWS.COM, MEULABOH - Sebanyak 14 dari 21 terpidana pelanggaran jarimah (pidana Islam) yang akan dieksekusi di Aceh Barat melarikan diri sehingga gagal dicambuk, Kamis (7/12/2017) kemarin.

Alhasil, hanya tujuh orang yang merasakan cambukan sang eksekutor (algojo).

Satu di antaranya perempuan berstatus pegawai negeri sipil (PNS) di Pemkab Aceh Barat.

Ia sempat menangis saat menjalani uqubat cambuk 100 kali atas kesalahannya melakukan jarimah khalwat (mesum).

Eksekusi cambuk itu dipusatkan di halaman Masjid Agung Baitul Makmur Meulaboh, dipimpin Kejari Aceh Barat.

Turut hadir pada eksekusi cambuk kemarin Kajari Aceh Barat Ahmad Sahrudin, Sekda Bukhari, muspida setempat, dan ribuan warga.

Sebanyak 21 orang yang hendak dicambuk kemarin merupakan eksekusi tahap kedua setelah sebelumnya dilaksanakan pada Kamis pekan lalu terhadap 18 terpidana.

Baca: Fadli Zon Berharap Presiden Jokowi Merespons Surat Minta Perlindungan Diduga dari Novanto

Namun, dari 21 orang yang akan dicambuk itu, 14 orang melarikan diri ketika hendak dijemput di kediamannya oleh tim kepolisian dan kejaksaan.

Selama ini para terpidana cambuk itu ternyata tidak ditahan setelah keluar amar putusan dari Mahkamah Syar’iyah Meulaboh, sehingga memungkinkan mereka lari saat hendak dieksekusi.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help