Gempa Bumi Guncang Jawa

Bangun Tidur Panik Hendak Selamatkan Putrinya dari Gempa, Nyawa Fatimah Justru Tak Tertolong

Wilayah Bantul yang berada di sisi selatan Pulau Jawa ikut merasakan getaran gempa pada Jumat (15/12/2017) malam.

Bangun Tidur Panik Hendak Selamatkan Putrinya dari Gempa, Nyawa Fatimah Justru Tak Tertolong
TRIBUN JABAR/ANDRI M DANI
Sejumlah rumah mengalami kerusakan parah akibat guncangan gempa di Dusun Ciparakan Desa Sukahurip Kecamatan Pamarican Ciamis, Jumat (15/12/2017). Gempa bumi dengan kekuatan 6.9 Skala Richter mengguncang pulau Jawa bagian tengah dengan pusat gempa berada 11 kilometer barat daya Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat di kedalaman 107 kilometer. TRIBUN JABAR/ANDRI M DANI 

TRIBUNNEWS.COM, BANTUL - Wilayah Bantul yang berada di sisi selatan Pulau Jawa ikut merasakan getaran gempa pada Jumat (15/12/2017) malam.

Sejauh ini belum ada laporan kerugian dan kerusakan akibat gempa. Namun satu nyawa dilaporkan melayang.

Fatimah (34) warga Dusun Jambon RT 27, Desa Argosari, Kecamatan Sedayu, Bantul dikabarkan tak bernyawa sesaat setelah gempa.

Ia diduga meninggal lantaran kaget ketika membangunkan buah hatinya bernama Rayi Amirul Husna (5) yang sedang tertidur ketika gempa terjadi.

Ayah Fatimah, Damiri mengatakan putrinya juga dalam keadaan tertidur ketika gempa terjadi.

"Jadi (almh) anak saya itu sudah tidur di kamarnya dengan cucu saya (Rayi), saya sempat panggil agar segera keluar rumah menyelamatkan diri saat gempa," kata Damiri, Sabtu (16/12/2017).

Usai membangunkan anaknya, Fatimah sudah sempat membuka pintu.

Damiri sempat melihat almarhum berdiri namun tak berapa lama anaknya itu langsung jatuh perlahan tak jauh dari pintu kamar.

Damiri meyakini, anaknya tidak terpeleset karena ia melihat anaknya jatuh perlahan.

"Tidak terpeleset, saya lihat sendiri anak saya jatuh perlahan setelah berdiri untuk membuka pintu kamar, tapi sepertinya memang karena kaget saat gempa. Jadi saat posisi tidur pulas lalu kaget gempa dan buru-buru berdiri untuk berniat keluar rumah bersama cucu saya," kata Damiri.

Halaman
123
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help