Mengintip Aktivitas Kaum Gay di Bandung: Kode Ketemuan hingga Aplikasi Mencari Teman Kencan

Perkembangan media teknologi informasi membuat para penyuka sesama jenis bisa dengan mudah memperoleh teman kencan.

Mengintip Aktivitas Kaum Gay di Bandung: Kode Ketemuan hingga Aplikasi Mencari Teman Kencan
IST
Lima tersangka pesta kaum homoseks di sebuah villa di Cipanas, Kabupaten Cianjur, yang digerebek polisi, Minggu (14/1/2018). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, M Syarif Abdussalam/Firman Wijaksana

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - Perkembangan media teknologi informasi membuat para penyuka sesama jenis bisa dengan mudah memperoleh teman kencan.

Namun, kemudahan konektivitas ini belakangan juga mulai mereka takuti.

Mudahnya konektivitas memberikan peluang tersebarnya penyakit kelamin, HIV, dan AIDS secara lebih cepat.

Seorang penyuka sesama jenis asal Pasirkaliki di Kota Bandung, sebut saja Putra (36), mengatakan, pada tahun 2000-an para penyuka sesama jenis hanya mengandalkan kode tubuh, dress code, dan tempat khusus, untuk saling mengenali, bertemu, atau menggelar pertemuan.

Baca: Kisah Karyawati Bank Melarikan Diri dari Sopir Taksi Online yang Coba Merampoknya

"Sudah banyak yang tahu sepertinya zaman itu. Kumpulnya kita-kita ini di mana aja. Ada di salah satu mal atau tempat makan siap saji di pusat kota. Kodenya pake kaus hitam atau sepatu putih. Selipkan koran atau sapu tangan di saku celana belakang. Maklum waktu itu belum populer handphone dan masih malu-malu. Jadi, pake kode-kodean. Kalau ketahuan, kodenya ganti lagi," kata Putra, seorang tenaga marketing di salah satu show room di Bandung, Selasa (16/1/2018).

Kapolres Cianjur AKBP Soliyah, Wakapolres Cianjur Kompol Santiadji, dan Kasatreskrim AKP Benny Cahyadi menunjukkan barang bukti pesta seks di sebuah villa di kawasan Cipanas, Kabupaten Cianjur. TRIBUN JABAR/FERRI AMIRIL
Kapolres Cianjur AKBP Soliyah, Wakapolres Cianjur Kompol Santiadji, dan Kasatreskrim AKP Benny Cahyadi menunjukkan barang bukti pesta seks di sebuah villa di kawasan Cipanas, Kabupaten Cianjur. TRIBUN JABAR/FERRI AMIRIL (Tribun Jabar/Ferri Amiril)

Putra mengatakan setelah internet booming--termasuk di Bandung--para penyuka sesama jenis juga mulai menggunakan chat room MIRC, Yahoo Messenger, dan e-mail untuk berkomunikasi, termasuk dengan komunitas sesama jenis di luar negeri.

Komunikasi menjadi lebih mudah menyusul munculnya media sosial Friendzone, Facebook, dan lain-lain.

Baca: Cerita Idrus Diusir dari Kantor Kementerian yang Dia Pimpin Sekarang Hanya karena Pakai Sandal Jepit

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help