Mereka Jadi Korban Perdagangan Orang, Ditawari Kerja Nyatanya Dijual dan Dinikahi Orang China

Menurut dia, anaknya akan dinikahi warga China dengan gaji per bulan. Selain itu, DF akan diperbolehkan pulang tiga bulan sekali.

Mereka Jadi Korban Perdagangan Orang, Ditawari Kerja Nyatanya  Dijual dan Dinikahi Orang China
Dedi Mulyadi membaca pesan WhatsApp dari salah satu korban perdagangan orang, saat mengunjungi salah satu rumah orangtua korban di Purwakarta, Sabtu (27/7/2018).(KOMPAS.com/ DOK DEDI MULYADI) 

TRIBUNNEWS.COM, PURWAKARTA - Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat ( Jabar) Dedi Mulyadi terus berkomitmen untuk membantu menyelamatkan para korban perdagangan manusia di luar negeri meski sudah tak menjabat sebagai bupati Purwakarta.

Dedi Mulyadi sebelumnya berkomitmen membantu upaya penyelamatan sejumlah warga Purwakarta yang jadi korban perdagangan manusia.

Sebelum kasus kawin kontrak palsu ini, Dedi pernah membantu dua warga Purwakarta yang tedampar di bandara Malaysia. Dia juga membantu warga Purwakarta yang tertipu di Arab Saudi, dan lainnya.

Saat ini, dirinya tengah berupaya memulangkan dua orang gadis asal Jatiluhur, Purwakarta, MDR dan DF.

Selain itu, warga lain yang turut menjadi korban ‘human trafficking’ pun juga mendapatkan perhatiannya. Dirinya mengetahui kasus ini melalui pemberitaan media, terutama media online.

 “Kendalanya operasionalnya apa untuk memulangkan mereka. Setelah ini saya akan ke Kemenlu RI untuk pendalaman data,” kata dia kepada Kompas.com, Sabtu (28/7/2018).

Jika diperlukan, pria yang lekat dengan iket Sunda itu juga tidak segan untuk berangkat langsung ke China. Seluruh potensi akan dia maksimalkan demi kepulangan seluruh korban.

“Kalau harus ke China kita siap kok, yang penting semua bisa pulang dan berkumpul kembali dengan keluarga,” ucapnya.

Sementara itu, Nur Hidayat (53) dan Lismawati (50) masih menunggu kepulangan anaknya, MRD (16) dari China.

Anak ketiga pasangan suami istri itu diketahui menjadi salah satu korban ‘human trafficking’ atau penjualan manusia.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved