VIDEO - Ikan Paus Sepanjang 9,5 Meter Ditemukan Mati di Perairan Wakatobi, Perutnya Penuh Sampah

Laude M. Saleh Hanan, volunteer Yayasan Wakatobi menemukan Paus Sperma (P. Macrocephalus) yang sudah menjadi bangkai di perairan Desa Kapota

VIDEO - Ikan Paus Sepanjang 9,5 Meter Ditemukan Mati di Perairan Wakatobi, Perutnya Penuh Sampah
nationalgeographic.grid.id
Proses pengeluaran sampah dari perut paus sperma. 

TRIBUNNEWS.COM - Permasalahan mengenai sampah seakan tidak pernah ada habisnya.

Banjir, hingga hilangnya nyawa akibat permasalahan ini semakin bertambah seiring dengan waktu.

Pada bulan September lalu, viral sebuah video ikan pari besar yang sedang berenang membelah lautan sampahdi Manta Bay, Bali.

Video ini kemudian seakan membuka mata masyarakat mengenai permasalahan sampaH, terutama sampah plastik, di lautan.

Baca: Bangkai Ikan Paus di Pulau Maratua Beratnya Lebih Satu Ton, Warga Masih Kesulitan Buang Bangkai Paus

Belum sempat ada perbaikan yang signifikan atas permasalahan ini, sebuah kabar menyedihkan kembali datang ke meja redaksi National Geographic Indonesia.

Laude M. Saleh Hanan, volunteer Yayasan Wakatobi, yang juga menjadi Ketua Badan Promosi Wakatobi, bersama dengan WWF dan Akademi Komunitas Perikanan dan Kelautan Wakatobi menemukan Paus Sperma (P. Macrocephalus) yang sudah menjadi bangkai di perairan Desa Kapota, Kecamatan Wangi Wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara.

"Kemarin minggu (18/11/2018) sekira jam 5 sore dilaporkan oleh warga setempat," ungkap Saleh Hanan.

Mereka kemudian melakukan pemeriksaan terhadap paus dengan panjang 9,5 meter ini.

Setelah melakukan pemeriksaan terhadap organ dalam paus nahas ini, berbagai sampah pun ditemukan.

Kantong plastik, botol plastik, tutup galon, sandal, hingga terpal pun ditemukan di dalamnya.

Halaman
12
Editor: Daryono
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved