Upaya Pemadaman Kebakaran di Sungai Pinang Ini Tidak Maksimal Gara-Gara Angin Kencang

Petugas pemadam dan juga anggota relawan dibuat kewalahan dengan lokasi kebakaran yang sulit dijangkau

Upaya Pemadaman Kebakaran di Sungai Pinang Ini Tidak Maksimal Gara-Gara Angin Kencang
net
ilustrasi kebakaran 

Laporan wartawan tribunkaltim.co, Christoper D

TRIBUNNEWS.COM, SAMARINDA - Kawasan padat permukiman ludes terbakar.

Si jago merah menghanguskan rumah warga di jalan Hasan Basri, RT 23 dan RT 26, Blok A dan Blok B, Sungai Pinang, sekitar pukul 15.00 Wita.

Petugas pemadam dan  anggota relawan dibuat kewalahan dengan lokasi kebakaran yang sulit dijangkau.

Pasalnya akses menuju lokasi kebakaran tergolong jalanan yang sempit, ditambah dengan banyaknya warga yang datang menonton, membuat petugas pemadam kesulitan untuk segera memadamkan api.

Api sendiri menjalar dengan cepat, pasalnya rata-rata bangunan tempat tinggal warga terbuat dari kayu, ditambah jarak antar bangunan yang sangat rapat, membuat api cepat menjalar ke bangunan lainnya.

Hal itu diperparah dengan hembusan angin yang cukup kencang, membuat api semakin sulit dipadamkan.

"Tidak ada yang sempat saya selamatkan, karena kejadiannya berlangsung cepat. Untung mama saya selamat, karena mama saya sudah tidak bisa jalan," ucap Uwai (42) yang rumahnya juga ludes terbakar, Kamis (6/12/2018).

Baca: Kebakaran Empat Rumah di Kuta Langlang Tewaskan Warga yang Bantu Padamkan Api

Sementara itu, Fatma (55), nyaris terbakar jika saja dirinya tidak cepat meninggalkan rumah. Pasalnya saat kejadian diringa tengah tertidur, sedangkan bangunan rumah yang diduga asal api berada tidak jauh dari rumahnya.

"Lagi tidur saya, tidak sempat lagi selamatkan barang-barang, habis semua terbakar," ucapnya pasrah.

Halaman
12
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved