Dosen UGM Ini Ubah Limbah Cangkang Kepiting dan Udang Jadi Anti Hama

Berawal dari keprihatinan penggunaan pestisida yang terlalu tinggi untuk membasmi hama di perkebunan sayur dan buah di Ngablak, Kopeng

Dosen UGM Ini Ubah Limbah Cangkang Kepiting dan Udang Jadi Anti Hama
TRIBUNJOGJA.COM / Siti Umaiyah
Ronny saat menunjukan anti hama dari cangkang kepiting dan udang yang dia buat, Jumat (11/1/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JOGJA - Berawal dari keprihatinan penggunaan pestisida yang terlalu tinggi untuk membasmi hama di perkebunan sayur dan buah di Ngablak, Kopeng, Jawa Tengah, Ronny Martien menciptakan anti hama ramah lingkungan.

Tak biasa, peneliti dan dosen di Fakultas Farmasi UGM membuat anti hama ini dari bahan limbah cangkang kepiting dan udang.

Tidak hanya menjadi anti hama yang ramah lingkungan, limbah tersebut juga diolahnya menjadi pengawet makanan yang aman bagi tubuh.

Ronny mengatakan, awalnya dia melihat banyak petani yang menggunakan pestisida dalam jumlah yang besar.

Hal tersebut dikhawatirkan akan membahayakan.

Ronny pun tergerak untuk mengembangkan formula nanokitosan.

"Penggunaan pestisida dalam jumlah yang besar ini memang mampu mengurangi serangan hama perkebunan. Akan tetapi, hal tersebut akan berbahaya," terangnya pada Tribunjogja.com, Jumat (11/1/2019).

Dia mengungkapkan jika iklim tropis yang ada Indonesia, membuat kawasannya sangat rentan diserang hama terutama jamur dan bakteri.

Iklim tropis serta suhu udara dan kelembaban yang tinggi membuat jamur, bakteri, maupun serangga mudah tumbuh dan berkembang biak.

"Urusan hama ini tidak akan pernah selesai. Namun, sampai kapan pula kita akan menghentikan hama dengan menggunakan bahan-bahan yang membahayakan," jelasnya.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved