Ramadani Bantah Telantarkan Ayahnya dalam Kerangkeng, Ini Pengakuannya

Rumah yang mereka tempati merupakan rumah kontrakan, dengan dua kamar tidur dan satu kamar mandi. Ukurannya relatif kecil.

Ramadani Bantah Telantarkan Ayahnya dalam Kerangkeng, Ini Pengakuannya
Tribun Medan/Istimewa
Kondisi Abdul Zahlil ditelantarkan oleh anak kandungnya, tinggal dalam kerangkeng mirip penjara. 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Dohu Lase

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Baru-baru ini, foto seorang kakek tergeletak dalam kerangkeng besi viral di media sosial. Dalam foto tersebut, sang kakek dalam keadaan bugil dan tidur menyamping.

Foto kakek ini lantas ditanggapi beragam oleh netizen. Sebagian besar mengutuk, karena dianggap tidak manusiawi.

Tribun Medan kemudian mencoba mencaritahu lokasi rumah kakek yang diduga ditelantarkan tersebut, Kamis (17/1/2019), guna melihat langsung.

Alhasil, rumah tempat tinggal sang kakek tersebut ditemukan, berlokasi di Jalan Sumber Utama Gang Kolamsimsa, Lingkungan XIII, Kelurahan Harjosari II, Kecamatan Medan Amplas, Kota Medan. Kakek tersebut bernama Abdul Zahlil (68).

Abdul Zahlil tinggal bersama dengan putrinya, Rahmadani (28), dan menantunya, Tasmoni (33).

Abdul Zalil dikurung dalam kerangkeng. (Istimewa)
Abdul Zahlil dikurung dalam kerangkeng. (Istimewa) (Istimewa)

Rumah yang mereka tempati merupakan rumah kontrakan, dengan dua kamar tidur dan satu kamar mandi. Ukurannya relatif kecil.

Rahmadani, saat ditemui Tribun Medan hari itu, mengungkapkan, ayahnya kehilangan kemandirian hidup semenjak mengidap penyakit lumpuh pada pertengahan bulan September 2018 lalu.

Karena penyakit itu, ayahnya menjadi tak bisa melakukan segala hal sendiri, termasuk untuk buang air besar dan buang air kecil.

Sebelum mengidap penyakit tersebut, ayahnya tidur di kamar tidur biasa.

Rahmadani dan suaminya seringkali dibuat repot, karena kotoran ayahnya melumuri lantai, bahkan sampai ke dinding kamar.

Tak tahan menghadapi itu, mereka berdua kemudian membuatkan satu kamar khusus di bagian belakang rumah untuk tempat ayah mereka.

Dengan begitu, mereka dapat lebih mudah membersihkan ayah mereka setiap kali buang air besar/kecil.

"Kebetulan di kamar yang dahulu ada bapak saya, juga ada barang-barang kami. Terkena sama kotoran bapak. Makanya kami buatkan kamar itu," ujar Rahmadani.

Rahmadani membantah, pernah memasukkan ayahnya ke dalam kerangkeng besi. Menurutnya, yang terjadi bukan seperti yang ada dalam foto.

"Itu fotonya saat kami baru saja selesai membersihkan bapak (menceboki-red). Jadi, kami lepas baju dan celananya. Sebelum ini, pintu kamar bapak adalah terali besi. Ada pula yang memotret, dan diunggah ke medsos. Jadilah heboh. Disangka kami mengandangkan bapak kami," tutur Rahmadani, seraya mengatakan bahwa pelaku pengunggah foto ayahnya sudah minta-minta maaf kepadanya.

Rahmadani menambahkan, pasca viral, TNI, polisi, dan pemerintah kecamatan sudah bertandang ke rumah mereka. Sesudah itu, ayah mereka dibawa ke rumah sakit setempat guna mendapat tindakan medis.

Polisi Turun Tangan

Mendapat laporan itu, Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto langsung mengerahkan bawahannya untuk mengecek kebenaran kabar itu.

Ternyata benar ada seorang pria warga masyarakat di salah satu tempat yang tidak layak atau dalam kondisi menyedihkan.

Pria berusia 68 tahun itu di-kerangkeng anak kandungnya sendiri dalam kondisi telanjang bak di dalam penjara.

Abdul Zalil (68) penderita stroke ditemukan di salah satu bangunan di belakang rumah warga di Jalan Sumber Utama Gang Kolam Simsa, Kelurahan Harjo Sari II, Kecamatan Medan Amplas, Sumatera Utara dalam kondisi menyedihkan.

"Saat ditemukan, bapak dengan tiga orang anak ini tidur tanpa alas di ruangan mirip penjara," kata Dadang, Kamis (17/1/2019).

"Yang lebih memprihatinkan selama berada di ruangan tersebut, Abdul dalam kondisi telanjang," sambungnya.

Dadang menjelaskan selama ini Abdul tinggal bersama putrinya bernama Rahmadani (28) dengan mengontrak rumah.

Dua anak Abdul lainnya bekerja di Malaysia dan sudah tidak perduli lagi dengan keadaan Abdul.

Karena tak kunjung sembuh, putrinya mengasingkan Abdul di salah satu ruangan yang ada di belakang rumah yang mereka sewa.

Warga sekitar yang melihat kondisi Abdul sempat kecewa dengan sikap putri korban yang menelantarkan orang tuanya tanpa belas kasihan.

Saat ini Polsek Patumbak dan Kecamatan Medan Amplas sudah membawa Abdul ke rumah sakit untuk dirawat.

"Pak Abdul sudah kita bawa ke rumah sakit untuk dirawat," pungkas Dadang. (cr16/tribun-medan.com)

Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Dituding Kerangkeng Ayahnya yang Stroke, Si Anak Bantah Telantarkan Orangtua, Ini Pembelaan Dirinya!

Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved