Putus Asa dengan Harga Cabai Anjlok, Petani Cabe di Kulon Progo Telantarkan Tanamannya

Anjloknya harga cabai di pasaran membuat petani di pesisir Kulon Progo menjerit.

Putus Asa dengan Harga Cabai Anjlok, Petani Cabe di Kulon Progo Telantarkan Tanamannya
Kementan
ilustasi 

TRIBUNNEWS.COM, KULON PROGO - Anjloknya harga cabai di pasaran membuat petani di pesisir Kulon Progo menjerit.

Atas kondisi itu, para petani ramai-ramai menelantarkan tanaman cabainya dan bahkan sebagian mematikannya dengan menyemprotkan obat pembasmi gulma.

Ketua Kelompok Tani Gisik Pranaji, Desa Bugel, Kecamatan Panjatan, Sukarman mengatakan penelantaran dan pemusnahan tanaman cabai itu didasari kondisi sangat rendahnya harga di pasaran saat ini.

Saat awal musim panen di November 2018 lalu, harga cabai masih berada di kisaran Rp13.000 per kilogram.

Angka itu tak berlangsung lama dan terus merosot tajam sejak Januari 2019.

Terparah, harga cabai jatuh cukup jauh hingga hanya laku terjual Rp5.000.kg pada 15 Januari lalu.

Rendahnya harga ini juga mendorong pasar lelang cabai ditutup.

Sejak saat itu tidak ada yang mau memetik meski sebetulnya masih bisa untuk beberapa kali petikan dengan hasil cukup banyak.

Sukarman mengatakan, di lahan garapannya seluas 1,5 hektare, paling tidak masih bisa terkumpul sekitar 6 ton cabai.

Hanya saja, ia enggan memetiknya karena harga jual yang sangat rendah dan tak sebanding ongkos petiknya.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved