Kampung Ramah Anak di Kota Yogyakarta Mati Suri, Ini Pemicunya

Melalui kampung ramah anak, aspirasi mereka didengarkan pejabat setempat dalam hal ini RW, Lurah, Camat, hingga ke Pemkot

Kampung Ramah Anak di Kota Yogyakarta Mati Suri, Ini Pemicunya
TRIBUNJOGJA.COM / Kurniatul Hidayah
Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi saat memberikan sambutan dalam Workshop Percepatan Kota Layak Anak, Rabu (13/2/2019) 

Laporan Reporter Tribun Jogja Kurniatul Hidayah

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA  - Mantan Pengurus Forum Anak Kota Yogyakarta, Dyah Ayu menyampaikan bahwa kampung ramah anak tidak semuanya eksis.

Beberapa di antaranya justru mati suri yang disebabkan  beberapa kendala mulai dari tidak adanya pembiayaan hingga dari partisipasi anak-anak untuk menghidupkan kampung ramah anak.

"Sudah disiapkan makanan serta fasilitas yang lain, ternyata anak-anak tidak ada yang datang karena mereka sibuk. Sekarang sekolahnya full day. Bisa datang hanya sabtu minggu," tuturnya, Rabu (13/2/2019).

Sementara itu, ada juga kampung ramah anak yang berhasil bertahan hingga saat ini.

Kuncinya mereka menggandeng beberapa pihak, baik internal maupun ekternal terutama untuk membantu pembiayaan yang dibutuhkan ketika menghelar kegiatan.

"Misalkan di Pakuncen itu ibu-ibunya menjual kue. Setengah dari hasil penjualan kue disumbangkan untuk kegiatan anak-anak. Ini yang membuat mereka jadi juara dan juga masih terus jalan hingga saat ini," tandasnya.

Baca: Puluhan Baliho Dilan dan Milea Dipasang di Jalan-jalan Kota Bandung

Dyah menjelaskan, keberadaan kampung ramah anak sangatlah penting.

Melalui kampung ramah anak, aspirasi mereka didengarkan pejabat setempat dalam hal ini RW, Lurah, Camat, hingga ke Pemkot.

"Ada catatan juga dari Kementerian terkait pemaaangan WiFi gratis yang marak di Yogya. Belum ada pengawasannya, orang tua juga tidak menjangkau karena pemasangannya di area umum. Semoga ini bisa jadi pertimbangan dan masukan yang baik ke depannya," tandasnya.

Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved