49 dari 1.352 Pengidap TBC di Kota Cirebon Tergolong Parah, Harus Disuntik Obat Khusus Tingkat Tiga

Wasor TBC Dinkes Kota Cirebon, Dian Purbarani mengatakan, sedikitnya ada 49 pasien TBC yang mengalami resistensi obat.

49 dari 1.352 Pengidap TBC di Kota Cirebon Tergolong Parah, Harus Disuntik Obat Khusus Tingkat Tiga
mylocalhealthguide.com
Virus tuberculosis. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ahmad Imam Baehaqi

TRIBUNNEWS.COM, CIREBON - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Cirebon mencatat dari 1.352 kasus TBC di Kota Cirebon, ada puluhan pasien TBC yang mengalami resistensi obat.

Wasor TBC Dinkes Kota Cirebon, Dian Purbarani mengatakan, sedikitnya ada 49 pasien TBC yang mengalami resistensi obat.

Menurut Dian Purbarani, kondisi tersebut tergolong cukup parah karena virus TBC di dalam tubuh pasien telah kebal terhadap obat standar tingkat satu dan dua.

Karenanya, pasien tersebut harus disuntik menggunakan obat khusus yang disebut tingkat tiga berturut-turut setiap hari selama dua tahun.

"Itu tidak boleh berhenti, kalau satu hari saja terlewat ya diulang lagi dari awal," kata Dian Purbarani saat ditemui usai Peringatan Hari TBC 2019 di Goa Sunyaragi, Jl Brigjend Dharsono, Kota Cirebon, Jumat (12/4/2019).

Ia mengatakan, 49 pasien resistensi obat itu paling banyak ditangani Puskesmas Kesunean, Kota Cirebon.

Penyebab pasien mengalami resistensi obat biasanya dipicu karena tidak teraturnya minum obat tingkat satu dan dua.

Baca: Akhir Pelarian 2 Pelaku Mutilasi Guru Budi, Persembunyian AJ Diungkap AP yang Lebih Dulu Ditangkap

Selain itu, bisa juga dikarenakan mengonsumsi obat yang tidak sesuai dosis sehingga virus TBC menjadi lebih kebal terhadap obat.

"Sebetulnya ini kondisi yang parah, tapi bisa sembuh asal teratur disuntik dan minum obatnya," ujar Dian Purbarani.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved