Banyak Kayu Gelondongan Terseret Banjir di Kabupaten Sigi, WALHI Sulteng Duga Ada Aktivitas Ilegal

Penanganan banjir yang terjadi di Desa Bangga dan Desa Balongga, Kecamatan Dolo Selatan, Kabupaten Sigi, dinilai belum tersistemasi dengan baik.

Banyak Kayu Gelondongan Terseret Banjir di Kabupaten Sigi, WALHI Sulteng Duga Ada Aktivitas Ilegal
Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz
Manajer Kampanye dan Perluasan Jaringan Eksekutif Daerah WALHI Sulteng, Stevandi. WALHI menyebut kemungkinan ada aktivitas ilegal di hulu sungai yang mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. 

TRIBUNNEWS.COM - Penanganan bencana banjir yang terjadi di Desa Bangga dan Desa Balongga, Kecamatan Dolo Selatan, Kabupaten Sigi, dinilai belum tersistemasi dengan baik.

Hal ini disebabkan oleh lambannya respon pemerintah melakukan evaluasi lingkungan di kecamatan tersebut.

"Padahal ini (banjir) sudah sering terjadi di Kabupaten Sigi," ujar Manajer Kampanye dan Perluasan Jaringan Eksekutif Daerah Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) Sulawesi Tengah, Stevandi, Selasa (30/4/2019).

Stevandi menduga, ada aktivitas ilegal di wilayah hulu sungai.

Sehingga berakibat banjir bandang yang melanda beberapa desa di sejumlah wilayah di Kabupaten Sigi.

Manajer Kampanye dan Perluasan Jaringan Eksekutif Daerah WALHI Sulteng, Stevandi.
Manajer Kampanye dan Perluasan Jaringan Eksekutif Daerah WALHI Sulteng, Stevandi. (Tribunpalu.com/Abdul Humul Faaiz)

Dugaan ini, berdasarkan bukti-bukti di lapangan yang menunjukan bahwa gelondongan kayu berukuran besar ikut terseret dalam banjir tersebut.

"Berdasarkan fakta-fakta di lapangan, kita dapat memperhatikan bagaimana gelondongan kayu besar juga terseret dalam banjir ini," ungka Stevandi.

Ia yakin, dari pola potongan kayu-kayu tersebut, terlihat bekas potongan menggunakan alat pemotong kayu.

"Artinya, kayu-kayu tersebut tidak tumbang akibat banjir, tetapi sengaja dipotong," bebernya.

Berdasarkan data yang dihimpun oleh WALHI Sulawesi Tengah, kejadian banjir di Kabupaten Sigi tidak hanya terjadi sekali ini saja.

HALAMAN SELENGKAPNYA>>>

Editor: Rizki Aningtyas Tiara
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved