Home »

Sains

Tragedi Ular Memangsa Manusia

Ular Piton Telan Orang Dewasa di Sulawesi, Kok Bisa? Ini Teorinya

Peneliti herpetologi dari Institut Pertanian Bogor (IPB) Mirza D Kusrini, mengungkapkan, peluang manusia dimakan piton sebenarnya kecil.

Ular Piton Telan Orang Dewasa di Sulawesi, Kok Bisa? Ini Teorinya
SPL via Kompas.com
Piton Burma. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Akbar (25), warga Dusun Pangerang, Desa Salubiro, Kecamatan Karossa, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, tewas dimakan piton saat sedang akan memanen sawit pada Minggu (26/3/2017).

Kasus itu memberi gambaran bahwa manusia memang mungkin menjadi mangsa ular.

Namun, seberapa besar sebenarnya peluangnya?

Peneliti herpetologi dari Institut Pertanian Bogor (IPB) Mirza D Kusrini, mengungkapkan, peluang manusia dimakan piton sebenarnya kecil.

"Piton biasanya memangsa hewan seperti babi hutan dan rusa. Tapi, dalam kondisi tertentu, piton memang bisa memangsa manusia. Ada kasusnya tapi tidak banyak," katanya.

Baca: Ini Sosok Akbar, Petani di Sulawesi yang Ditelan Ular Piton

Baca: Petani di Sulawesi yang Tewas Ditelan Ular Masih Kenakan Pakaian, Lengkap dengan Sepatu

Akbar semasa hidup dan jasad Akbar (kanan) ditemukan utuh di perut ular yang ditangkap warga di kebun sawit korban, Desa Salubiro, Kecamatan Korossa, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, Senin (27/3/2017) malam.
Akbar semasa hidup dan jasad Akbar (kanan) ditemukan utuh di perut ular yang ditangkap warga di kebun sawit korban, Desa Salubiro, Kecamatan Korossa, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, Senin (27/3/2017) malam. (TRIBUNSULBAR.COM/NURHADI/REPRO)

Kepada Kompas.com, Rabu (29/3/2017), Mirza mengatakan bahwa piton sebenarnya merupakan hewan yang oportunis, akan memangsa apapun yang mungkin.

Dalam kasus Akbar, Mirza menduga, piton tidak berhasil mendapatkan makanan setelah mencari sehingga akhirnya memangsa manusia.

Piton bisa kekurangan mangsa karena hidup di lingkungan kebun sawit di mana keragaman mangsa kurang melimpah.

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help