Home »

Sains

Jogjarockarta Dipindah Biar Status Candi Prambanan Tak Dicabut UNESCO

Rekomendasi penghentian festival musik dilakukan berdasarkan kajian Balai Konservasi Borobudur terhadap Prambanan Jazz pada 20-21 Agustus 2017 lalu.

Jogjarockarta Dipindah Biar Status Candi Prambanan Tak Dicabut UNESCO
TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI
Band beraliran metal progresif Dream Theater menunjukkan aksinya dalam Jogjarockarta International Music Festival 2017 di Stadion Kridosono, Kota Yogyakarta, Jumat (29/9/2017). Band asal Amerika Serikat, yang terdiri dari James LaBrie (vokal), John Petrucci (gitar), Jordan Rudess (keyboard), John Myung (bas), dan Mike Mangini (drum), menyuguhkan tour konser internasional itu untuk merayakan 25 tahun album kedua mereka, Images and Words, yang dirilis pada 1992. TRIBUN JOGJA/HASAN SAKRI 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA - Acara festival Jogjarockarta yang rencananya diadakan di halaman kedua Candi Prambanan pada 29-30 September 2017 batal digelar dan harus dipindahkan ke Stadion Kridosono, Yogyakarta.

Hal itu diputuskan setelah mempertimbangkan potensi kerusakan yang akan terjadi pada Candi Prambanan bila acara musik internasional itu tetap berlangsung.

Ketua Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia Wiwin Djuwita Sudhana Ramelan megatakan, rekomendasi penghentian festival musik dilakukan berdasarkan kajian Balai Konservasi Borobudur terhadap Prambanan Jazz pada 20-21 Agustus 2017 lalu.

“Saya dapat laporan dari mereka. Kebisingan itu sudah di ambang batas. Apalagi musik rock, kan tidak ada musik rock yang tidak berisik,” kata Wiwin saat dihubungi, Jumat (29/9/2017).

Tingkat kebisingan musik Jazz dengan suara yang lebih tenang dari musik rock telah melebihi ambang batas yang ditentukan, yakni 60 desibel (dB).

Tingkat getaran mencapai 0,04 mm/detik dengan ambang batas getaran untuk bangunan bersejarah sebesar 2 mm/detik. Lebih dari itu, struktur pengikat batu candi akan rusak.

Wiwin mengatakan, para arkeolog tidak ingin berspekulasi bila Jogjarockarta tetap digelar.

Pasalnya, bukan tidak mungkin candi berusia lebih dari 1.100 tahun akan rusak akibat kebisingan festival musik tersebut.

 “Bisa bikin retak. Kaca saja kena bising terus menerus bisa pecah. Itu candi tua, (jadi) tidak sekuat bangunan sekarang. Kami tidak mau berspekulasi. Borobudur kan sekarang sudah dibatasi kalau naik ke atas. Kita prinsipnya berkelanjutan. Jadi, jangan sampai rusak,” kata Wiwin.

Selain itu, pergelaran Jogjarockarta juga berpotensi melanggar Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya.

Halaman
12
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help