Home »

Sains

Si Nona Laut Pemakan Lamun, Ikan Duyung Itu Sering Muncul di Perairan Kaltim

Lamun berbeda dengan rumput laut (seaweed) merupakan tanaman makro alga yang hidup di laut yang tidak memiliki akar

Si Nona Laut Pemakan Lamun, Ikan Duyung Itu Sering Muncul di Perairan Kaltim
Youtube
Ikan duyung 

TRIBUNNEWS.COM -- DIDAPUK sebagai salah satu dari 35 spesies mamalia laut di Indonesia, dugong atau sering disebut ikan duyung hingga kini juga masih memiliki habitat di wilayah perairan Kalimantan Timur. Satwa yang berkerabat dekat secara genetis dengan gajah ini merupakan satu-satunya mamalia ordo Sirenia yang tinggal di laut.

"Dugong dapat ditemukan di perairan dangkal sekitaran Samudra Hindia dan Pasifik. Untuk wilayah Kaltim, memang belum ada penelitian khusus yang dilakukan WWF Indonesia akan hal itu. Berapa jumlah Dugong di Kaltim pun masih belum diketahui. Tetapi, berdasarkan daerah konsumsi makanan, Dugong diyakini masih ada di kawasan perairan Berau, Kepulauan Derawan," ujar Dwi Suprapti, National Marine Species Conservation Coordinator WWF Indonesia.

Makanan utama Dugong, yakni lamun. Lamun berbeda dengan rumput laut (seaweed) merupakan tanaman makro alga yang hidup di laut yang tidak memiliki akar, batang dan daun sejati dan pada umummnya hidup di dasar perairan.

Sementara Lamun, adalah tanaman yang hidup dilaut dan tidak memiliki klorofil. Lamun merupakan kompetitor bagi rumput laut, dan biasanya tumbuh di daerah dekat pantai. Lamun inilah yang menjadi makanan Dugong.

Di Kepulauan Derawan, Berau masih ditemukan adanya sea grass ini yang membuat Dugong diyakini masih hidup di sana. Belum lagi adanya laporan masyarakat yang seringkali juga menemukan Dugong ketika beraktifitas.

Adanya habitat Dugong di Kaltim juga dijelaskan Sri Jimmy, WWF Kubar yang menyatakan Dugong sering muncul di kawasan Teluk Balikpapan.

"Dugong sering muncul di Teluk Balikpapan. Beberapa tahun terakhir, habitat mulai terancam karena ekspansi pembangunan dan industri di kawasan tersebut," ucapnya.

Dikenal dengan nama Duyung di kalangan masyarakat, Dugong juga seringkali disebut dengan beberapa panggilan. Ada yang menyebut sapi laut, babi laut, onta laut, hingga disebut sebagai nona laut.

"Kata nona laut itu jika diterjemahkan ke bahasa Tagalog, berarti Dugong. Inilah seringkali mereka disebut lady of the sea," kata Dwi Suprapti.

Secara deskripsi morfologi, Dugong memiliki warna kulit cokelat keabu-abuan, dan sedikit rambut pada tubuhnya. Tubuh duyung juga dilapisi oleh lapisan lemak yang tebal, sehingga sering terlihat gemuk dan bulat lonjong.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help