Home »

Sains

Ada Mata Air yang Airnya Semerah Darah di Antartika, Apa Penyebabnya?

Di Benua Antartika, ada mata air yang airnya semerah darah. Namanya Blood Falls. Apa yang menyebabkannya, ya?

Ada Mata Air yang Airnya Semerah Darah di Antartika, Apa Penyebabnya?
Wikimedia Commons
Air semerah darah di Antartika. 

TRIBUNNEWS.COM - Di Benua Antartika, ada mata air yang airnya semerah darah. Namanya Blood Falls. Apa yang menyebabkannya, ya?

Misteri Bertahun-Tahun

Air merah ini pertama kali ditemukan pada tahun 1911. Griffith Taylor yang pertama kali menemukannya di tempat yang dinamakan Gletser Taylor.

Saat itu, ia mengira air merah itu karena pengaruh alga merah. Misteri air merah darah ini tetap tidak terpecahkan selama bertahun-tahun.

Kaya Akan Zat Besi

Baru pada tahun 2013 ada penelitian tentang air merah di Antartika ini. Hasil penelitiannya dimuat dalam Journal of Glaciology.

Dari hasil penelitian itu, diketahui bahwa air merah itu adalah air asin yang kaya zat besi. Zat besi itu beroksidasi saat terkena udara. Terbentuknya warna merah itu sama prosesnya seperti karat pada besi.

Air asin itu terjebak selama jutaan tahun di bawah gletser. Akibatnya air tersebut sangat asin dan membeku. Air asin itu menekan ke luar kemudian mencair dan menjadi aliran air berwarna merah ini.

Sylvana Toemon/Bobo.id

Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help