Anak yang Lahir saat Kebakaran Hutan di Indonesia Tahun 1997 Lebih Pendek 3 Cm

Sebuah penelitian terbaru membahas dampak kebakaran hutan di Indonesia tahun 1997 silam terhadap pertumbuhan anak-anak saat ini.

Anak yang Lahir saat Kebakaran Hutan di Indonesia Tahun 1997 Lebih Pendek 3 Cm
Istimewa
Kebakaran Hutan di Bengkalis Makin Parah, 671 Hektare Lahan Diamuk Api, di foto terlihat proses pemadaman kebakaran lahan di desa Tengayun Raya, Kepulauan Meranti, Riau, Rabu (13/2/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebuah penelitian terbaru membahas dampak kebakaran hutan di Indonesia tahun 1997 silam terhadap pertumbuhan anak-anak saat ini.

Kebakaran hutan pada tahun 1997 dianggap sebagai salah satu yang terburuk dalam sejarah. Dalam peristiwa tragis ini, 11 juta hektar tanah dibakar untuk tanaman baru.

Akibatnya, asap dan kabut meluas hingga kota-kota terdekat di Brunei, Thailand, Vietnam, dan Filipina.

Sayangnya, menurut penelitian terbaru dari Singapura dan AS menunjukkan kabut asap tersebut menghambat pertumbuhan generasi berikutnya.

Penelitian ini menemukan bukti bahwa anak-anak di dalam rahim yang terpapar kabut asap tersebut berpotensi membuat mereka lebih pendek atau mengalami stunting.

Temuan menunjukkan bahwa udara beracun dapat menyaring pasokan oksigen janin. Hal ini menyebabkan perubahan permanen yang berpotensi menyebabkan berat badan lahir rendah.

Tak hanya itu, paparan kabut asap ini juga menyebabkan potensi tinggi badan yang lebih pendik di usia dewasa.

"Sementara penelitian sebelumnya telah menarik perhatian pada kematian yang disebabkan kabaran hutan, kami menunjukkan bahwa orang yang selamat juga menderita kerugian besar dan tidak dapat dipulihkan," tulis para peneliti dalam laporannya di jurnal PNAS dikutip dari Science Alert, Minggu (24/02/2019).

Ini merupakan temuan baru yang menunjukkan bahwa kebaran hutan lebih berbahaya daripada yang kita bayangkan sebelumnya. Pada kebakaran hutan tahun 1997 silam, dilepaskan sejumlah besar sulfida, dinitrogen oksida dan abu ke udara, menghasilkan seperempat dari semua emisi karbon untuk tahun itu dan akhirnya mendorong tingkat polusi ke ketinggian yang sebelumnya tak tertandingi.

Di beberapa daerah, menghidup kabut asap ini setara dengan merokok 20 batang. Kini, diperkirakan sekitar 20 juta orang terkena dampak buruk dari kebakaran hutan 22 tahun lalu itu.

Halaman
12
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved