Maulid Nabi Muhammad SAW 1440 H

Asal Mula Sekaten, Tradisi Perayaan Maulid Nabi di Keraton Yogyakarta dan Surakarta

Sekaten yang menjadi tradisi perayaan Maulid Nabi di Keraton Yogyakarta dan Surakarta berasal dari bahasa Arab syahadatain.

Asal Mula Sekaten, Tradisi Perayaan Maulid Nabi di Keraton Yogyakarta dan Surakarta
KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
Alunan Gamelan Kyai Guntur Madu - Abdi Dalem Keraton Yogyakarta memainkan gamelan Kyai Guntur Madu di kompleks Masjid Gede Kauman, Yogyakarta, Jumat (18/1). Tradisi setiap perayaan Sekaten tersebut selalu dinanti oleh warga yang meyakini bahwa alunan bunyi gamelan tersebut dapat menghadirkan berkah serta ketentraman dalam kehidupan mereka. Kompas/Ferganata Indra Riatmoko (DRA)

TRIBUNNEWS.COM - Sekaten adalah rangkaian kegiatan tahunan sebagai peringatan ulang tahun Nabi Muhammad yang diadakan oleh keraton Surakarta dan Yogyakarta.

Dilansir dari Wikipedia, kebanyakan pustaka bersepakat bahwa nama Sekaten adalah adaptasi dari istilah bahasa Arab, syahadatain.

Syahadatain berarti "persaksian (syahadat) yang dua", maksudnya adalah persaksian atas syahadat yang terdiri dari dua kalimat.

Perluasan makna dari sekaten dapat dikaitkan dengan istilah sahutain yang bererti menghentikan atau menghindari perkara dua.

Dua perkara itu adalah sifat lacur dan menyeleweng.

Baca: Insiden Kabin Terbalik, Walkot Jogja Tutup Semua Wahana Bianglala dan Kora-Kora di Acara Sekaten

Sekaten juga bisa dikaitkan dengan sakhatain atau menghilangkan perkara dua, yaitu watak hewan dan sifat setan.

Kemudian juga sakhotain yakni menanamkan perkara dua, yaitu selalu memelihara budi suci atau budi luhur dan selalu menghambakan diri pada Tuhan.

Sekati atau setimbang, orang hidup harus bisa menimbang atau menilai hal-hal yang baik dan buruk.

Serta sekat yakni batas, orang hidup harus membatasi diri untuk tidak berbuat jahat serta tahu batas-batas kebaikan dan kejahatan.

Rangkaian perayaan secara resmi berlangsung dari tanggal 5 dan berakhir pada tanggal 12 Mulud penanggalan Jawa.

Halaman
1234
Penulis: Fitriana Andriyani
Editor: Fathul Amanah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved