Pembantaian Pekerja di Papua

Update Terbaru Pembantaian Pekerja di Papua, JK dan Surya Paloh Kompak Lakukan Ini

Update Terbaru Pembantaian Pekerja di Papua, Jusuf Kalla dan Surya Paloh Kompak tindak tegas Kelompok Kriminal Sipil Bersenjata

Update Terbaru Pembantaian Pekerja di Papua, JK dan Surya Paloh Kompak Lakukan Ini
Tribunnews.com/ Rina Ayu
Wakil Presiden Jusuf Kalla usai membuka resmi Kongres Persatuan Insyiyur Indonesia (PII) XXI dan Dialog Nasional, di Padang, Sumatera Barat, Kamis (6/12/2018). 

TRIBUNNEWS.COM - Insiden penembakan yang menyebabkan tewasnya 19 pekerja proyek Jalan Trans Papua di Kabupaten Nduga, Papua, menyita perhatian publik.

Setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu lalu memerintahkan Kapolri dan Panglima TNI memburu pelaku, Wapres jusuf kalla (JK) dan Surya Paloh juga demikian.

Keduanya ingin agar pelaku yakni Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) ditindak tegas.

JK sebut akan ada operasi besar-besaran di Papua

Sebanyak 31 pekerja jembatan di Papua dibunuh oleh Kelompok Kriminal Bersenjata atau KKB pimpinan Egianus Kogoya pada Minggu (2/12/2018).
Sebanyak 31 pekerja jembatan di Papua dibunuh oleh Kelompok Kriminal Bersenjata atau KKB pimpinan Egianus Kogoya pada Minggu (2/12/2018). (TRIBUNNEWS.COM)

Jusuf Kalla mengatakan akan ada operasi besar-besaran yang dilakukan TNI dan Polisi di wilayah Papua.

Operasi tersebut digelar karena ada dugaan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang dilakukan kelompok bersenjata.

"Kasus ini ya polisi dan TNI harus operasi besar-besaran, karena ini jelas masalahnya mereka (kelompok bersenjata) yang menembak, mereka yang melanggar HAM tentunya," ujar Jusuf Kalla usai pembuka Kongres Persatuan Insyiyur Indonesia (PII), di Padang, Sumatera Barat, Kamis (6/12/2018).

Ia mengatakan, selama ini pemerintah telah melakukan berbagai pola pendekatan.

Namun, TNI dan Polisi selalu menjadi pihak yang dianggap melanggar HAM.

"Ya sering pola seperti ini ingin lebih soft supaya jangan dituduh kita (pemerintah) yang melanggar HAM, padahal ini yg melanggar HAM itu siapa? mereka kan yang melanggar HAM," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Facundo Chrysnha Pradipha
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved