Penembakan di Selandia Baru

Korban Tewas Akibat Serangan Teror Masjid Kota Christchurch Selandia Baru Bertambah Menjadi 50 Orang

Korban tewas akibat serangan teror di dua masjid Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019) kemarin, bertambah menjadi 50 orang.

Korban Tewas Akibat Serangan Teror Masjid Kota Christchurch Selandia Baru Bertambah Menjadi 50 Orang
AFP/TESSA BURROWS
Warga Kota Christchurch, Selandia Baru menunjukkan rasa bela sungkawa dengan meletakkan karangan bunga untuk mengenang korban penembakan masjid di kota itu, Sabtu (16/3/2019). 

Korban tewas akibat serangan teror di dua masjid Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019) kemarin, bertambah menjadi 50 orang.

TRIBUNNEWS.COM - Jumlah korban tewas akibat serangan teror di masjid Kota Christchurch, Selandia Baru bertambah menjadi 50 orang.

Jenazah korban ke-50 ditemukan di Masjid al Noor, Christchurch, Selandia Baru ketika para pejabat memindahkan mayat para korban pada hari Sabtu, (16/3/2019).

Komisaris Polisi Selandia Baru, Mike Bush mengatkan kepada wartawan, Minggu (17/3/2019), daftar nama para korban saat ini sudah diberikan kepada keluarga.

Baca: Solidaritas Sejumlah Ormas Islam untuk Korban Penembakan Selandia Baru

Baca: Pemerintah RI Akan Fasilitasi Keluarga Bertemu Korban Teror Selandia Baru

Dikutip dari CNN.com, Mike Bush mengatakan, jenazah para korban saat ini masih belum bisa di bawa pulang untuk dimakamkan.

Bush mengatkan, saat ini korban luka-luka akibat serangan teror di masjid Kota Christchurch, Selandia Baru juga meningkat menjadi 50 orang.

Dua hari setelah melakukan aksi teror, Brenton Tarrant tampaknya menjadi satu-satunya orang dalam tahanan yang terkait dengan serangan itu.

Mike Bush mengatakan, tiga orang lain yang awalnya ikut ditahan, tidak terlibat dalam serangan teror tersebut.

Baca: Abdul Aziz,Sosok Pemberani yang Berhasil Alihkan Perhatian Pelaku Penembakan di Masjid Selandia Baru

Baca: Kabar Terbaru Teror Masjid Selandia Baru, Jacinda Ardern: Senjata Semi-otomatis akan Dilarang

Akan tetapi, kata Bush, pihaknya tidak mengesampingkan akan adanya kemungkinan tersangka lainnya.

"Saya tidak akan mengatakan sesuatu yang konklusif sampai kami benar-benar yakin mengenai berapa banyak orang yang terlibat, tetapi kami berharap dapat memberikan saran itu selama beberapa hari ke depan," ungkap Bush.

Halaman
12
Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved