Penembakan di Belanda

Penembakan yang Terjadi di Utrecht Belanda, Pelaku Penembakan Berhasil Ditangkap

Pelaku penembakan di Kota Utrecht, Belanda, Gokmen Tanis, telah ditangkap oleh pihak kepolisian Belanda pada Senin (18/3/2019) malam hari.

Penembakan yang Terjadi di Utrecht Belanda, Pelaku Penembakan Berhasil Ditangkap
Politie Utrecht
Pelaku penembakan di Kota Utrecht, Belanda, Gokmen Tanis, telah ditangkap oleh pihak kepolisian Belanda pada Senin (18/3/2019) malam hari. 

Pelaku penembakan di Kota Utrecht, Belanda, Gokmen Tanis, telah ditangkap oleh pihak kepolisian Belanda pada Senin (18/3/2019) malam hari.

TRIBUNNEWS.COM - Otoritas Belanda telah menangkap pria yang diduga melepaskan tembakan di sebuah trem di kota Utrecht, Belanda.

Penembakan yang terjadi di sebuah trem di Kota Utrecht, Belanda ini, Senin (18/3/2019), telah menewaskan sebanyak tiga orang dan melukai lima orang lainnya.

Pihak kepolisian mengatakan, pelaku penembakan di Utrecht, Belanda, Gokmen Tanis (37), sebelumnya pernah berselisih dengan penegak hukum, ditangkap pada Senin malam.

Baca: Pria Terduga Pelaku Penembakan di Trem Utrecht Ditahan Polisi Belanda

Baca: Polisi Kepung Gedung Tempat Persembunyian Pelaku Teror di Belanda

Pihak berwenang Belanda sedang mempertimbangkan kemungkinan motif teroris untuk insiden penembakan di Kota Utrecht, Belanda.

Dikutip dari CNN, Walikota Utrecht, Jan van Zanen mengatakan motif di balik serangan tersebut masih belum jelas.

Terduga pelaku penembakan di Kota Utrecht, Belanda yang terjadi pada Senin (18/3/2019).
Terduga pelaku penembakan di Kota Utrecht, Belanda yang terjadi pada Senin (18/3/2019). (Kepolisian Utrecht)

Tersangka kedua juga telah ditahan, kata van Zanen, menambahkan bahwa tidak jelas apa keterlibatannya dalam penembakan itu.

CCTV disediakan oleh kepolisian Utrecht di Belanda untuk menyelidiki insiden penembakan tersebut.

Baca: Turki Sampaikan Solidaritas untuk Belanda Usai Penembakan di Utrecht

Baca: KBRI Den Haag Imbau WNI Waspada dan Tenang Pasca Penembakan di Utrecht

Pada konferensi pers, Rutger Jeuken dari Layanan Penuntutan Publik mengatakan, pihak berwenang mempertimbangkan bahwa serangan itu memiliki motif teroris dan mungkin motif yang lain.

"Indikasi pertama tentang apa yang telah terjadi dan pernyataan yang telah dibuat dan jejak yang telah ditemukan, kami tentu mempertimbangkan motif teroris; namun kami tidak mengecualikan motif lain," kata Jeuken.

Halaman
12
Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved