Penembakan di Selandia Baru

Resmi! PM Selandia Baru Melarang Senjata Semi-otomatis Pasca Kejadian Teror di Kota Christchurch

PM Selandia Baru, Jacinda Ardern resmi melarang penggunaan senjata semi-otomatis di negaranya, Kamis (21/3/2019), pasca kejadian teror Christchurch.

Resmi! PM Selandia Baru Melarang Senjata Semi-otomatis Pasca Kejadian Teror di Kota Christchurch
The Guardian
Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern resmi melarang penggunaan senjata semi-otomatis di Selandia Baru, Kamis (21/3/2019), pasca kejadian teror di Kota Christchurch. 

Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern resmi melarang penggunaan senjata semi-otomatis di Selandia Baru, Kamis (21/3/2019), pasca kejadian teror di Kota Christchurch.

TRIBUNNEWS.COM - Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern resmi melarang penggunaan senjata semi-otomatis di Selandia Baru.

Hal tersebut berkaitan dengan penembakan massal di dua masjid Kota Christchurch yang menewaskan 50 orang.

Pelarangan ini, kata Jacinda Ardern, agar Selandia Baru kembali menjadi negara ter-aman di dunia.

Baca: Selandia Baru Akan Siarkan Langsung Azan Jumat

Baca: Tunjukkan video serangan masjid Selandia Baru dalam kampanye, presiden Turki dikritik

Jacinda Ardern berharap, warga Selandia Baru untuk mendukung adanya undang-undang yang mengatur senjata di negarnya tersebut.

"Pada 15 Maret, sejarah kami berubah selamanya. Sekarang undang-undang kami juga akan berubah," kata Ardern pada konferensi pers, Kamis (21/3/2019), dikutip dari CNN.com.

Pasca Penembakan di Masjid, Selandia Baru Larang Penjualan Senapan Serbu dan Semi Otomatis
PM Selandia Baru, Jacinda Ardern resmi melarang penggunaan senjata semi-otomatis di Selandia Baru, Kamis (21/3/2019), pasca kejadian teror di Kota Christchurch. (The Irish Time)

"Kami mengumumkan tindakan hari ini atas nama semua warga Selandia Baru untuk memperkuat undang-undang senjata kami dan menjadikan negara kami tempat yang lebih aman," lanjut Ardern.

Pengubahan undang-undang ini muncul setelah kabinet Selandia Baru sepakat untuk merombak undang-undang dan melarang senjata semi-otomatis bergaya militer.

Baca: Polisi Selandia Baru Rilis Lima Nama Korban Tewas Dalam Serangan Di Christchurch

Baca: Doakan Korban Penembakan di Selandia Baru, Ribuan Warga Solo Salat Gaib

Perombakan tentang undang-undang dan pelarangan senjata semi-otomatis dan senapan serbu ini dibuat 72 jam setelah serangan di Kota Christchurch.

"Setiap senjata semi-otomatis yang digunakan dalam serangan teror pada hari Jumat akan dilarang," tegas Ardern.

Halaman
123
Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Natalia Bulan Retno Palupi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved