Home »

Seleb

»

Gosipi

Kasus First Travel

Fakta Anniesa Hasibuan: Tak Punya Latar Belakang Desain sampai Klien Pertama Suaminya Sendiri

Diketahui, istri Andika Surachman selaku Direktur First Travel lebih dikenal publik sebagai perancang kondang pakaian muslimah.

Fakta Anniesa Hasibuan: Tak Punya Latar Belakang Desain sampai Klien Pertama Suaminya Sendiri
Instagram
Anniesa Hasibuan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ribuan calon jemaah korban dugaan penipuan dan pencucian uang biro perjalanan umrah First Travel hingga kepolisian bertanya-tanya ke mana dana yang telah disetorkan hingga akhirnya rekening biro perjalanan umrah tersebut tersisa Rp2,8 juta.

Padahal, setidaknya First Travel yang dikelola pasutri muda Andika Surachman (31 th)-Anniesa Hasibuan (31 th) telah menyerap lebih Rp1 triliun dari 70 ribu calon jemaah yang membeli paket umrah promo murah Rp14,3 juta per orang. Dari jumlah tersebut, baru 14 ribu calon jemaah yang diberangkatkan ke Tanah Suci.

Demikian disampaikan Ketua Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), Kiagus Ahmad Badaruddin, kepada Tribun, Senin (21/8) malam.

Agus membenarkan, penyidik Bareskrim Polri menggandeng Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk menelusuri aliran dana dari First Travel.

Hasil penelusuran sementara PPATK, sebagian besar dana First Travel digunakan untuk investasi, membeli properti dan mobil mewah hingga barang pribadi bermerek atau branded.

"Iya betul, uangnya sebagian digunakan untuk beli rumah dan kendaraan, sebagian diinvestasikan, dan ada yang untuk kepentingan pribadi," ujar Kiagus.

Ia menjelaskan, sebagian dana First Travel diinvestasikan oleh pemiliknya dalam bentuk pembelian saham perusahaan dan valuta asing (valas).

"Investasi juga ada. Ada yang dia simpan dalam bentuk valuta asing karena dia kan bisnisnya di bidang travel ke luar negeri. Lalu, ada yang bentuk asuransi dan surat berjangk," bebernya.

Adapun sebagian dana lainnya digunakan untuk pembelian barang pribadi sang empunya First Travel. Di antaranya tas dan sepatu branded.

"Barang pribadi yang dibeli macam-macam, ada tas, sepatu, dan lain-lain," ungkapnya.

Halaman
1234
Editor: Ravianto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help