Ketum PGSI Jateng, Andreas Budi: Pilihannya Sudah Jelas, Trimedya Panjaitan

Trimedya Panjaitan dinilai sebagai figur yang paling cocok untuk memimpin kepengurusan Pengurus Pusat Persatuan Gulat Seluruh Indonesia

Ketum PGSI Jateng, Andreas Budi: Pilihannya Sudah Jelas, Trimedya Panjaitan
ist
Trimedya Panjaitan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Trimedya Panjaitan dinilai sebagai figur yang paling cocok untuk memimpin kepengurusan Pengurus Pusat Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PP PGSI) masa bakti 2018-2022 yang akan ditentukan pada Musyawarah Nasional Senin hingga Rabu (11-13/12/2017) mendatang di Hotel Ambhara, kawasan Blok M, Jakarta Selatan.

Munas PGSI 2017 ini akan diikuti perwakilan dari 22 Pengprov, dari 28 Pengprov PGSI di seluruh Indonesia. Enam pengprov diketahui sudah habis masa kepengurusannya, belum diperpanjang, sehingga kehilangan hak suara untuk memilih.

Dari 22 pengprov yang memiliki hak suara, sebagian besar memberikan dukungannya kepada Trimedya Panjaitan, dengan menyampaikan formulir dukungan pencalonannya.

"Pilihan kami sudah jelas, pak Trimedya Panjaitan," ujar Ketua Umum Pengprov PGSI Jateng, Andreas Budi Wirohardjo SE, MA, Rabu (6/12/2) pagi.

"Tentunya kami harus menetapkan pilihan kepada figur yang sejalan dengan visi dan misi kami," jelas Ketum Pengprov PGSI Jateng periode 2015-2018 itu.

Dukungan dan pernyataan senada sebelumnya disampaikan Ketum Pengprov PGSI DKI Jakarta Steven Setiabudi Musa, serta pimpinan puncak dari beberapa pengprov lainnya, termasuk H.M.Said Amin, SH dari Pengprov PGSI Kaltim dan Rajamin Sirait, SE, dari Pengprov PGSI Sumut.

"Kesediaan pak Trimedya Panjaitan memimpin PP PGSI 2018-2022 harus kita apresiasi. Pak Trimed itu orang sibuk, tetapi selama ini mampu menyediakan waktu untuk memimpin beberapa organisasi sekaligus, Track-record atau rekam jejaknya juga luar biasa. Kita tak perlu lagi memilih beliau, bahkan saya sangat setuju kalau beliau kita tetapkan saja sebagai Ketum PP PGSI 2018-2022 secara aklamasi," demikian disampaikan Rajamin Sirait.

Pria yang juga menjabat sebagai DPD Partai Berkarya Sumut ini berpendapat kepengurusan PP PGSI 2018-2022 harus diisi oleh figur-figur yang tak hanya mau dan mampu menyediakan waktu, akan tetapi juga memiliki akses atau jaringan yang l sas, baik dengan pemerintah atau dunia usaha.

"Pak Trimed memenuhi semua persyaratan itu," tegas Rajamin.

Andreas Budi Wirohardjo, Ketum Pengprov PGSI Jateng, menyatakan bahwa PP PGSI tak hanya harus memilih sosok yang punya kecintaan luar biasa pada gulat dan sekaligus siap mengorbankan waktunya untuk mengurusi organisasi gulat nasional.

Halaman
12
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help