• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Selasa, 23 September 2014
Tribun Superball

Suporter Protes Nonton Laga ISL di TV Berbayar

Sabtu, 1 Februari 2014 16:57 WIB
Suporter Protes Nonton Laga ISL di TV Berbayar
Indonesia Super Liga

TRIBUNNEWS.COM – Kompetisi Indonesia Super League (ISL) musim 2014 bergulir mulai Sabtu (1/2/2014). Pecinta sepak bola nasional pun banyak menantikan pertandingan sepak bola berkualitas.

Sebanyak 22 klub berpartisipasi membawa nama daerah masing-masing untuk meraih gelar juara. PT Liga Indonesia telah memastikan 95 persen laga ISL 2014 akan disiarkan langsung. Termasuk laga-laga dari daerah Papua, yang selama ini sulit disentuh siaran langsung.

Sayangnya, tidak semua laga ISL dapat disaksikan di TV nasional. Sebab ada beberapa laga termasuk pertandingan big match yang akan disiarkan di televisi berbayar.

Untuk sisi produksi siaran langsung, semuanya dipegang oleh BV Sport. Sementara sajian siaran langsung pertandingan ISL 2014 ditayangkan oleh stasiun televisi milik MNC Group, dan televisi berbayar K-Vision selaku pemegang lisensi resmi penyiaran ISL 2014.

Suporter pun mengeluh. Sebab timbul kekhawatiran pertandingan tim kesayangan tidak dapat disaksikan di TV nasional, melainkan di TV berbayar. Tentu saja ini membuat suporter harus mengeluarkan biaya yang besar untuk berlangganan.

“TV nasional memang menyiarkan, tapi itu semacam perantara. Hak penuh ada di K-Vision. Pembagian siaran langsung pertandingan tidak jelas,” ujar Gilang Ginanjar, salah satu anggota kelompok suporter Aremania.

“Bisa saja laga-laga besar sudah dipesan K-Vision. Tapi untungnya dari Sumatera sampai ke Papua pertandingan bisa dinikmati asal ikut TV berbayar. Yah, terpaksa langganan TV berbayar kalau mau nonton ISL,” ujarnya.

K-Vision merupakan TV berbayar milik Kelompok Kompas Gramedia (KG). Suporter The Jakmania pun mengeluhkan adanya siaran langsung laga kompetisi ISL di TV berbayar. Kelompok suporter pendukung klub Persija Jakarta ini tidak mempermasalahkan siaran langsung Macan Kemayoran disiarkan di TV berbayar, namun mereka meminta adanya sosialiasi terkait hal ini.

Pertandingan Persija Jakarta vs Barito Putera di Stadion Demang Lehman, Martapura pada Sabtu malam, merupakan siaran perdana laga ISL di K-Vision. “Kemarin sih kita sudah sempat membahas ya, bukan masalah bayar atau gratisnya, tapi sosialisasi tentang KVision ini yang terkesan mendadak,” tulis akun twitter @JakOnline.

“Dan, sedikit agak nyeleneh, KVision aja belum launching, masih siaran percobaan, jadi aja gini, banyak yg kecewa. *parabola mana parabola*,” imbuhnya.

Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Dodi Esvandi
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
32 KOMENTAR
2868981 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
  • Mayday Raya-Selasa, 25 Februari 2014 Laporkan
    jng di samain sm masyrakat luar dong..mereka biasa dng tv berbayar krn dr segi ekonominya jg siap berlangganan,gw d rumah ada tv berbayar tp tolong donk pihak pssi jng cuman minta doa restu dr masyarakat jika ada maunya,tp tolong donk mudahkan akses untuk nonton isl d tv nasional..jng smpe masyarakat pecinta bola nasional MURKA..yaaa
  • Abah Minta Like's-Selasa, 25 Februari 2014 Laporkan
    Bagusnya ktika hiburan yang sifatnya nasional di siarkan oleh TVRI saja tanpa ada siaran di acak.... isl ada di indonesia... Indonesia milik Rakyat bukan perorangan. hiburan rakyat yaa untuk rakyat saja bukan bisnis pribadi
  • Ahmet Gozaly-Senin, 24 Februari 2014 Laporkan
    bersih peduli dan tegas ,,,, apaan tuh cuma janji doang padahal baru calon presiden
  • Ujek Truoblemarker-Minggu, 23 Februari 2014 Laporkan
    sepak bola adlah hiburan rakyat kcil kenapa hrus di ambilbuat pssi tlng di pkirkn lagi
  • Angin Biru Satriyawan-Kamis, 6 Februari 2014 Laporkan
    Masalahnya K Vision itu sendiri masih uji coba, belum launcing (cek aja di websitenya... coming soon semua).

    Belum memimpin sudah berdalih PRO RAKYAT TAPI MENGEKSPLOITASI RAKYAT
  • Patric Bro-Rabu, 5 Februari 2014 Laporkan
    bagai mana HT mau jadi pemimpin negara,siaran bola nasional aja di ack?apa lagi yg lain.......
  • Jangan Pilih WIN-HT
  • Risky Praditya-Selasa, 4 Februari 2014 Laporkan
    streaming lwt internet aja klo w mah...paketan sekarang jg udah murah2...ngapain mikirin beginian...hehe
  • Parmuji Uji-Senin, 3 Februari 2014 Laporkan
    biasa nyiarin olah ilmu, ajian dan olah kanuragan..... pas siaran bola nggak mampu dia....ramutu.....ramutu......ramutu MNC dkk
  • Vian Resi-Senin, 3 Februari 2014 Laporkan
    mnc group parah padahal punya banyak channel seperti mnctv, rcti, globaltv, dan sindotv. knp sindotv nggak ditayangin juga isl? padahal kalo mnc group tayangin semua pertadingan mereka untung loh dan dijamin pasti rating tv mereka makin naik loh dan bisa ngalahin tv nasional lain di indonesia.masa kita hak siar liga indonesia kalah dengan hak siar liga eropa. makanya ayo kita majukan liga indonesia kita semoga mnc group bisa menyiarkan semua pertandingan isl supaya semua fans klub di seluruh indonesia bisa menyaksikannya HIDUP INDONESIA!!!! semoaga mnc group membaca protes kami
  • hilmi al fauzi-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    gak asik kta yg punya nya bersih peduli tegas pduli nya mna bung bru mw jd clon aja umbar jnji ksong gmna klo udh kpilih
  • Sandyana Djuaeni-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    meningan ANTV..lah...belum apa2 mnctv..udah gitu,apalagi jadi RI-2,...wah..blangsak..
  • Charlie's Renaldy Cevers-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    Bagusan ANTV dong Siarkan TV ONE, Gak bisa RCTI, MNCTV
    Gak ada nonton bola saya :'(
  • Enidarwaniswati Syn-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    Benar saya sangat kasihan dengan penggemar bola di kampung saya. Pulang kerja dari sawah ingin berhibur dengan nonton sepak bola, eh tidak taunya semua ditutup. Semoga kembali ke ANTV
  • zky liverbirds-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    PSSI cuma suka untung nya.. tidak pikir rakyat pencinta sepak bola di seluruh indonesia.. tvone ANTV lebih Ok. rcti tidak OK
  • gunawan-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    sdh sya tebak..ini ujung2'y politik jembot.
  • jon joni-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    alah, ra ndlok ISL y ra popo. .
    bosen, pleng2 kalo kepepet tuan rmh dpt penalty. wkwkwkwk
    lagune tetep ae dr dlu.
  • Hasan Uddin-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    Laga ISL disiarkan oleh TV berbayar, bagai mana dengan rakyat kecil uang ingin menyaksikan laga-laga penting yang sangat menghibur rakyat. Dimana rasa sosial dan rasa ingin mendukung Tim kesayanga kalau mau nonoton saja harus bayar, mana nih PSSI yang mencari keuntungan secara PRIBADI.
  • Adi Renovasi-Minggu, 2 Februari 2014 Laporkan
    Nggak Peka , nggak Pro Rakyat , baru mulai sudah dikebiri jadi sapi perah , harusnya semua laga penting disiarkan TVRI
  • alex-Sabtu, 1 Februari 2014 Laporkan
    yg milih antv punya bakri pada begoo... wkkwk.. jelas2 pssi la nyolot lg ngejar setoran pasca menguasai pssi lg... lo2 pada sih pada mau lo nyolot kembali berkuasa... makan noh tai la nyolot yg ngebuat pssi balik ke jaman kurdul nurdin...wkwwkwk
  • Tampilkan lainnya
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas