Home »

Techno

»

News

Kala Pameran Elektronik Terbesar di Dunia Kena Pemadaman Listrik

Consumer Electronic Show ( CES) yang diselenggarakan di Las Vegas, Amerika Serikat pada tahun 2018 ini mengalami hal yang memalukan

Kala Pameran Elektronik Terbesar di Dunia Kena Pemadaman Listrik
IST
Suasana CES 2018 saat Pemadaman Listrik 

TRIBUNNEWS.COM, LAS VEGAS - Perhelatan elektronik terbesar di dunia Consumer Electronic Show ( CES) yang diselenggarakan di Las Vegas, Amerika Serikat pada tahun 2018 ini mengalami hal yang memalukan.

Acara tahunan yang menampilkan produk elektronik terkini bahkan masa depan ini malah terkena pemadaman listrik yang terjadi pada wilayah di sekitar Las Vegas Convention Center (LVCC).

Sesaat setelah listrik padam, petugas segera masuk dan mengamankan lokasi acara. Mereka mengevakuasi ratusan ribu pengunjung yang sudah berada di dalam serta mencegah pengunjung untuk masuk lokasi.

Bentrokan kecil bahkan sempat terjadi antara pengunjung dan petugas keamanan lantaran ada kesalahpahaman.

CTA selaku penyelenggara CES berupaya menangani masalah ini sesegera mungkin. Melalui akun Twitternya, CES meminta pengunjung pameran menikmati keindahan Las Vegas dengan mengunjungi lokasi turis, seperti Central dan South Plaza, sementara mereka melakukan perbaikan.

"Prediksi awal, pemadaman terjadi karena adanya pengembunan akibat hujan deras yang menyebabkan terjadinya lompatan listrik di salah satu transformator," tulis CTA.

Baca: Jabatan Pangkostrad Akan Dilepas Edy Rahmayadi Minggu Depan

Pemadaman listrik berlangsung cukup lama. Bahkan seorang peserta eksibisi menyebutkan bahwa pemadaman terjadi lebih dari satu jam. Insiden ini disebutkan sebagai yang pertama kali sepanjang CES rutin digelar sejak dua dekade silam.  

Tidak adanya aliran listrik di venue tersebut membuat hampir semua sudut LVCC gelap gulita. Sebab, cahaya hanya berasal dari perangkat speaker bertenaga baterai dan booth Tesla yang berada di depan lorong pintu masuk.

Beragam reaksi timbul atas insiden ini, terutama peserta yang telah mengeluarkan biaya yang sangat tinggi untuk menyewa dan membangun booth. Sebagian dari mereka mengeluh, sedangkan sebagian lainnya merasa biasa saja.

Halaman
12
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help