Kisah Cintanya Terungkap di WhatsApp, Calon Dokter Putuskan Bunuh Diri

Sebuah berita duka datang dari Inggris. Seorang mahasiswa kedokteran dari Swansea University dikabar bunuh diri.

Kisah Cintanya Terungkap di WhatsApp, Calon Dokter Putuskan Bunuh Diri
Tech Advisor
Whatsapp 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah berita duka datang dari Inggris. Seorang mahasiswa kedokteran dari Swansea University dikabar bunuh diri.

Hal ini disebabkan pesan WhatsApp yang berisi kisah cintanya dengan teman sekelasnya dibagikan di media sosial.

Menurut Pengadilan Newport Coroner, pesan pribadi Edward Senior, nama mahasiwa tersebut, yang berisi "hubungan singkat"-nya dilihat oleh ratusan orang.

Karena malu dan takut akan menyebabkan masalah dalam karier dokternya, pria berusia 22 tahun tersebut bunuh diri.

Dia ditemukan gantung diri di sebuah kayu di pekarangan rumahnya di Monmouthshire.

Koroner Senior Wendy James mengatakan: "Meskipun mendapat dukungan dan kasih sayang dari keluarganya, hal itu tidak cukup baginya untuk melewati periode yang menegangkan dalam hidupnya.”

"Dia seperti tahu apa akibatnya jika pesan pribadi tersebut tersebar. Sehingga dia merasa terisolasi dan menjadi kewalahan.”

“Mungkin bagi kita, orang dewasa, itu adalah hal biasa. Namun kesalahan kecil itu adalah sesuatu yang tidak biasa bagi anak muda.”

Kejadian meninggalnya Edward terjadi pada Februari 2018 lalu. Setelah pesan WhatsApp-nya tersebar, dia kemudian kembali ke rumah keluarganya di Raglan, Monmouthshire.

Baca: YouTuber Asing yang Populerkan Bali Tewas saat Lompat di Air Terjun

Menurut keluarga dia terlihat sangat putus asa. Dengan kasus ini, James menyoroti media sosial yang dinilai cukup membahayakan anak-anak muda. Terutama bagian cerita privasi yang tersebar.

"Dia membuat posting di forum pribadi dan posting itu dibagikan oleh teman-teman dengan konsekuensi bahwa ia bisa dikeluarkan dari sebagian besar kuliah,” kata James kepada bbc.com.

"Dia merasakan masa depannya sebagai seorang dokter berada dalam bahaya."

Kasus ini juga membuat keluarga Edward mendirikan sebuah yayasan di nama yayasan tersebut bertujuan untuk membantu orang muda lainnya merenungkan diri daripada memiliki mengakhiri hidup mereka.

Berita ini sudah tayang di intisari berjudul Gara-gara Pesan WhatsApp, Calon Dokter Ini Malu dan Memilih Bunuh Diri

Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved