Sabtu, 18 April 2015
Tribunners

Blog Tribunners

Madrasah dan Sekolah di Indonesia

Sabtu, 2 Juli 2011 09:18 WIB

Madrasah dan Sekolah di Indonesia
Serambi Indonesia/Asnawi Luwi
Ratusan siswa Madrasah Aliyah Negeri (MAN) Kutacane, Aceh Tenggara, Selasa (31/5) berdemo ke Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Agara. Mereka minta Kepala Sekolah (Kepsek) MAN Kutacane, Djoharuddin dan Wakil Kesiswaan, Ismardani, diturunkan dari jabatannya dan dikeluarkan dari sekolah itu. Para pendemo yang memakai seragam lengkap dengan atribut sekolah MAN itu berjalan kaki (longmach) dari sekolah sambil mengusung berbagai poster

A. KELEMBAGAAN MADRASAH

Kata Madrasah berasal dari bahasa Arab. Kata dasar madrasah adalah  درس  yang berarti : belajar.  Madrasah kemudian lazim diartikan tempat belajar.[1] Padanan kata madrasah dalam bahasa Indonesia adalah sekolah, yang merupakan terjemahan dari  kata school.  Bagi oreintalis semisal H.A.R. Gibbs, madrasah dimaknai sebagai  tempat kaum muslimin mempelajari berbagai pengetahuan (Name of  an institution where the Islamic science re studied).[2] Di Indonesia, madrasah digunakan untuk suatu lembaga pada tingkat dasar dan menengah yang doiikuti oleh anak-anak dan remaja yang relatif belum didukung dengan keilmuan yang mantap.

Semenjak agama Islam sampai di Indonesia, pendidikan Islam pun dimulai. Bentuk pendidikan pertama adalah pengajian-pengajian di rumah-rumah kemudian meningkat menjadi pondok pesantren. Tekanan-tekanan terhadap umat Islam oleh pemerintah kolonial hanya  membolehkan pendidikan Islam mengajarkan hukum-hukum Islam seperlunya, belajar shalat, dan membaca al-Quran secara harfiah.  Akan tetapi, pendidikan sistem pesantren mampu menghasilkan ulama-ulama yang dapat menghidupkan agama. Sistem klasikal  yang teratur dikembangkan dalam bentuk lembaga madrasah.

Karel A. Steenbrik memberikan catatan bahwa, tumbuh dan berkembangnya madrasah di  Indonesia tidak dapat dipisahkan dengan tumbuh dan berkembangnya ide-ide pembaharuan pemikiran di kalangan umat Islam. Adapun beberapa faktor pendorong timbulnya ie-ide pembaharuan tersebut adalah sebagai berikut : [3]

1.      adanya kecenderungan umat Islam untuk kembali kepada al-Quran dan al-Hadits dalam menilai kebiasaan agama dan kebudayaan yang ada. Ide pokok dari keinginan kembali kepada al-Quran dan al-Hadits adalah dalam rangka menolak taklid;

2.      timbulnya dorongan perlawanan nasional terhadap penguasa kolonial Belanda;

3.      usaha yang kuat dari orang-orang Islam untuk memperkuat kepentingan mereka di bidang sosial ekonomi, bik untuk kepentingan mereka sendiri maupun untuk kepentingan masyarakat;

Halaman12345678
Penulis: Haji Suteja
Editor: Widiyabuana Slay
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2015 About Us Help
Atas