Tribunners / Citizen Journalism

Pilgub DKI Jakarta

Pilkada DKI Jakarta: Kehendak Bebas Pemilih yang Tersandera

Pilkada DKI menjadi barometer politik pertarungan pimpinan elite partai sesunguhnya

Pilkada DKI Jakarta: Kehendak Bebas Pemilih yang Tersandera
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Pasangan Calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut 2 Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat bersama Pasangan Calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut 3 Anies Baswedan dan Sandiaga Uno beserta Moderator Ira Koesno melakukan swafoto usai mengikuti debat Pilkada DKI Jakarta putaran kedua di Hotel Bidakara, Jakarta, Rabu (12/4/2017). Debat kali ini bertemakan 'Dari Masyarakat Untuk Jakarta' serta adanya pertanyaan dari berbagai komuitas yang diundang oleh KPU DKI Jakarta. 

Oleh Novli B. Thyssen

Alumnus Fakultas Hukum Universitas Wijaya Kusuma Surabaya

TRIBUNNEWS.COM - Rabu, 19 April 2017, merupakan hari di mana masyarakat DKI Jakarta secara langsung menentukan pemimpin yang akan menakodai untuk kurun waktu 5 tahun kedepan melalui proses Demokrasi Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur (Pilgub).

Ya, setelah melalui proses tahapan pemilu yang begitu panjang, nasib kesejahteraan mereka akan mereka tentukan sendiri dalam bilik suara.

Mungkin juga tidak hanya kesejahteraan masyarakat DKI saja yang ditentukan melalui Pilgub tersebut, tetapi juga berbagai pihak yang mengantungkan nasib dan peruntungannya melalui Pilgub ini, karena begitu banyak investasi modal yang sudah mereka gelontorkan selama perhelatan berlangsung.

Baca: Anies Yakin Menang, Bagaimana dengan Ahok? Ini Jawabannya

Dari 101 daerah yang terdiri dari 7 Provinsi, 18 Kota, 76 Kabupaten yang menyelenggarakan Pilkada serentak tahun 2017, dengan catatan sebanyak 49 perkara gugatan sengketa Pilkada yang berujung di meja Peradilan Mahkamah Konstitusi, dapat dikatakan Pilkada DKI inilah yang paling menjadi sorotan publik.

Bukan hanya karna wilayahnya yang strategis sebagai Ibu Kota Negara yang menjadi daya tarik tertentu, namun lebih dari itu, Pilkada DKI menjadi barometer politik pertarungan pimpinan elite partai sesunguhnya.

Segala intrik, tipu daya, dan intimidasi menjadi sebuah strategi tersendiri guna menggiring suara pemilih. Pembunuhan karakter dengan isu Agama, Ras, Etnis, dari peristiwa mobilisasi masa aksi 411, 212, 412, 313, sampai dengan pengusiran salah satu paslon saat shalat jumat dan peledakan mobil di Cawang mewarnai Pilkada DKI Jakarta.

Pilkada serasa bukan lagi sebagai sarana kedaulatan rakyat, di mana rakyat dengan kehendak bebasnya memilih pemimpin. Pilkada serasa bukan lagi pesta rakyat, tidak ada sukacita dan kegembiraan dalam menyambut pesta ini, yang ada hanyalah kecemasan, kegelisahan, dan ketakutan serta kemarahan.

Halaman
12
Editor: Yudie Thirzano
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help