Tribunners / Citizen Journalism

Korupsi KTP Elektronik

Penetapan Tersangka Setya Novanto Bukti KPK Tetap Independen Meski Diadang Isu Pelemahan

Secara pelan tapi pasti KPK telah menetapkan seorang Setya Novanto yang oleh banyak kalangan dicap sebagai orang terkuat dalam dunia pelanggaran hukum

Penetapan Tersangka Setya Novanto Bukti KPK Tetap Independen Meski Diadang Isu Pelemahan
dok. DPR RI
Ketua DPR RI Setya Novanto. 

PUBLIK patut memberi apresiasi kepada seluruh Penyidik KPK dan para Pimpinan KPK, karena Senin kemarin KPK telah mengukir sejarah penegakan hukum yang sangat "spektakuler".

Secara pelan tapi pasti telah menetapkan seorang Setya Novanto yang oleh banyak kalangan dicap sebagai orang terkuat dalam dunia pelanggaran hukum, karena selalu lolos dalam proses hukum sejak era orde baru hingga terakhir dalam kasus 'Papa Minta Saham.'

Ini membuktikan bahwa dalam keadaan apapun KPK tetap berani dan tetap menjaga jati dirinya serta mahkotanya yaitu independensi KPK itu sendiri.

KPK tetap on the track meskipun dihadang dengan berbagai upaya pelemahan dan pembubaran berkali-kali bahkan kriminalisasi terhadap Penyidik dan pucuk pimpinan KPK.

Namun KPK tetap mampu menjaga jati dirinya lembaga Penegak Hukum yang sulit diintervensi termasuk melalui Pansus Hak Angket KPK.

Siapa yang tidak kenal Setya Novanto dalam dunia pelanggaran hukum dan penegakan hukum? Kasus cessie Bank Bali yang merugikan negara Rp 500-an miliar pada tahun 1999 oleh PT Era Giat Prima dimana Setya Novanto adalah dirut-nya.

Baca: Mantan Pria Tampan Surabaya dan Pedagang Beras itu Kini jadi Tersangka Korupsi

Namun Setya Novanto bukan saja lolos dari jerat hukum melalui SP3 dari Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan tetapi berhasil menjebloskan tokoh-tokoh penting yang bersama-sama dengannya disebut melakukan tindak pidana korupsi, antara lain, Joko S Chandra, rekan bisnisnya yang juga sebagai salah satu Direktur PT Era Giat Prima.

Tidak itu saja, Syahril Sabirin Gubernur Bank Indonesia, Pande Nasarohana Lubis Wakil Kepala BPPN terseret dan masuk penjara semua, namun Setya Novanto tetap mendapatkan karpet merah berupa SP3.

Padahal dalam berbagai putusan Pengadilan yang berkekuatan hukum tetap berupa pemidanaan baik atas nama Terdakwa Pande Nasarohana Lubis dan Syahril Sabirin maupun Joko S Tjandra disebutkan bahwa Terdakwa Joko S Tjandra, Syahril Sabirin, Pande Lubis dan Setya Novanto secara bersama-sama melakukan tindak pidana korupsi yang merugikan negara, yang berkas perkaranya akan diajukan secara terpisah.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help