Blog Tribunners

Turunkan Tekanan Darah dengan Cokelat

Cokelat sering diklaim sebagai makanan yang tidak sehat padahal makanan ini hampir dikonsumsi oleh setiap orang di dunia. Namun sebenarnya cokelat ...

Turunkan Tekanan Darah dengan Cokelat
Sajian Sedap
Cokelat hangat rempah

TRIBUNNERS - Cokelat sering diklaim sebagai makanan yang tidak sehat padahal makanan ini hampir dikonsumsi oleh setiap orang di dunia. Namun sebenarnya cokelat mengandung sejumlah zat gizi yang baik untuk tubuh manusia.

Sebagian besar kandungan cokelat, terdiri dari 14% karbohidrat, 9% protein (terdiri dari zat protein, fenilalanin, asam amino triptofan dan tyrosin), 31% lemak dan zat-zat lain, seperti  alkanoid (zat yang menyebabkan cokelat terasa pahit).

Sebuah laporan di JAMA  2007;298:49-60, menyatakan bahwa konsumsi cokelat ternyata dapat menurunkan tekanan darah bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi. Namun, cokelat yang seperti apa sebenarnya yang digunakan? Dark chocolate, milk choclate atau white chocolate?

Sebuah penelitian mengatakan bahwa dark chocolate lah yang mampu menurunkan tekanan darah. Penelitian dilakukan terhadap 6 pria dan 7 wanita dengan kisaran usia 55-64 tahun. Semuanya didiagnosa dengan hipertensi ringan, dengan tekanan darah sistolik rata-rata 153, dan diastolik 84.

Setiap hari selama 2 minggu, mereka memakan 100 gram cokelat, dan diminta menyeimbangkan kalori mencapai 480 kalori dengan tidak memakan makanan lain yang mengandung nutrien atau kalori yang sama. Separuh pasien menggunakan white chocolate, dan separuhnya lagi mengkonsumsi dark chocolate.

Hasil yang didapatkan adalah mereka yang mengonsumsi dark chocolate mengalami penurunan tekanan darah sampai 5 mmHg sistolik dan 2 mmHg diastolik, sedangkan mereka yang mengonsumsi white chocolate tidak mengalami penurunan tekanan darah.

Dark chocolate ternyata mengandung senyawa antioksidan yang bernama flavonoid. Flavonoid yang utama pada dark chocolate adalah epicathecin, yang memiliki efek antioksidan yaitu senyawa yang akan menangkap radikal bebas (suatu molekul perusak yang banyak terlibat dalam berbagai gangguan tubuh) dan antitrombotik (anti penggumpalan darah).

Sebuah penelitian lain menggunakan subyek penelitian 7 wanita sehat dan 5 pria sehat dengan kisaran usia 25-35. Mereka diminta mengkonsumsi 100 gram dark chocolate, 100 gram dark chocolate dengan segelas susu, dan 200 gram milk chocolate. Satu jam kemudian masing-masing dari mereka, diambil sampel darah dan diukur kadar epicathecin di dalam darahnya.

Hasilnya menyatakan bahwa mereka yang mengonsumsi dark chocolate  menghasilkan kadar antioksidan tertinggi dalam darah, diikuti dengan dark chocolate dengan segelas susu, dan yang terendah adalah milk chocolate.

Peneliti dari California University juga menyebutkan bahwa epicathecin yang terdapat pada biji cokelat sangat berarti dalam meningkatkan relaksasi pembuluh arteri.
Efek relaksasi tersebut semakin nyata pengaruhnya karena flavanol pada cokelat mampu memproses nitrit oksida, mencegah penggumpalan platelet, serta mencegah oksidasi Low Density Lipoproteins (LDL) atau yang sering disebut lemak jahat, sehingga dapat mencegah sumbatan pada dinding-dinding pembuluh darah arteri yang tentu sangat bermakna untuk mencegah terjadinya lonjakan tekanan darah.
Penulis: Hasna Fauzia Widyani
Editor: Malvyandie Haryadi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help