Tribunners / Citizen Journalism

Doktor UI Temukan Metode Deteksi Dini Kanker Paru Melalui Embusan Napas

Ia mendapatkan inspirasi dari penelitian tentang kemampuan anjing dalam melacak keberadaan kanker paru di dalam tubuh seseorang.

Doktor UI Temukan Metode Deteksi Dini Kanker Paru Melalui Embusan Napas
Istimewa
Doktor Biomedik dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Dr.dr.Achmad Hudoyo, Sp.P(K). 

TRIBUNNERS - Doktor Biomedik dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Dr.dr.Achmad Hudoyo, Sp.P(K), menciptakan sebuah inovasi deteksi dini kanker paru dengan menggunakan balon karet.

Ia mendapatkan inspirasi dari penelitian tentang kemampuan anjing dalam melacak keberadaan kanker paru di dalam tubuh seseorang.

Baca: Ketua Peradi Nilai KPK Jerat Fredrich Yunadi Menggunakan Pasal Karet

Baca: Inilah Nama Perwira TNI AU yang Berpeluang Jadi KSAU Gantikan Marsekal Hadi

Baca: Pasang Puti Guntur di Jatim, PDIP Ingin Rebut Suara Pemilih Perempuan

“Anjing pelacak yang sudah terlatih, dapat membedakan napas pasien yang menderita kanker paru dan yang tidak dengan tingkat keakuratan mencapai 93%. Ini mengindikasikan bahwa ada suatu zat tertentu yang hanya terdapat di napas para penderita kanker paru. Inilah yang kemudian menginspirasi saya memulai penelitian ini,” ujarnya dalam presentasi disertasinya yang berlangsung pada Rabu (10/1/2018) di Auditorium Gedung IMERI FKUI Salemba.

Ia mengembangkan sebuah deteksi dini kanker dengan cara “memerangkap” napas-hembusan pasien terduga kanker paru ke dalam sebuah balon karet yang kemudian didinginkan dalam lemari es atau direndam dalam air es agar napas-hembusan di dalam balon karet mengalami proses pendinginan.

Tahap berikutnya, napas hembusan tersebut disemprotkan ke kertas saring khusus untuk menyimpan DNA. Media kertas saring inilah yang akan dikirim ke laboratorium biomolekular untuk pemeriksaan lebih lanjut terkait vonis kanker paru. 

Metode ini juga memiliki keunggulan karena menggunakan alat yang sederhana dan murah, yaitu berupa balon karet yang sering dimainkan anak-anak yang dapat dengan mudah ditemukan di Indonesia. Tingkat keakuratan metode ini juga mencapai diatas 70%.

Kanker paru merupakan salah satu penyakit penyebab kematian utama di Indonesia dan dunia.

Halaman
12
Editor: Malvyandie Haryadi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help