Tribunners / Citizen Journalism

Pileg 2019

Negatif Campaign Biasa dalam Kontestasi Elektoral

Black campaign merupakan jenis kampanye yang bertujuan untuk membunuh karakter lawan politik, namun informasi yang disampaikan bermuatan fitna

Negatif Campaign Biasa dalam Kontestasi Elektoral
ISTIMEWA
Pangi Syarwi Chaniago. 

Oleh Pangi Syarwi Chaniago

Pengamat Politik Sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA-Pada dasarnya kampanye politik bertujuan untuk mempengaruhi pemilih untuk mengarahkan dukungannya pada kandidat tertentu dan menjatuhkan pilihannya pada kandidat tersebut pada saat pemilihan umum.

Dalam mempengaruhi pemilih, para politisi akan melakukan berbagai cara dan teknik kampanye yang sudah umum dan lumrah dilakukan dalam ajang kontestasi elektoral. Ada beberapa jenis/model kampanye di antarannya positif campaign, negatif campaign dan black campaign.

Positif campaign merupakan jenis kampanye yang dilakukan dengan menyampaikan dan mempromosikan diri/kandidat. Nilai-nilai atau pesan positif tentang kandidat menjadi bahan utama yang diproduksi sedemikian rupa untuk menarik minat pemilih untuk mendapatkan dukungan sebanyak mungkin.

Baca: Maruf Amin Sebut Esemka Bakal Diproduksi Massal, Pemerhati Otomotif: Agak Aneh, Tiba-tiba Surprise

Positif campaign juga bisa digunakan sebagai upaya pembelaan diri jika ada serangan (attack) dari lawan politik yang bisa merusak (down grade) citra seorang kandidat.

Negatif campaign merupakan jenis kampanye yang dilakukan untuk menjatuhkan dan atau merusak citra diri kandidat tertentu biasanya berbasis pada data dan fakta yang dikemas sedemikian rupa.

Dilihat dari tujuannya model kampanye ini lebih agresif dengan melakukan serangan (attack) pada lawan politiknya untuk memaparkan dan menunjukkan kelemahan lawan.

Black campaign merupakan jenis kampanye yang bertujuan untuk membunuh karakter lawan politik, namun informasi yang disampaikan bermuatan fitnah, kebohongan, ujaran kebencian atau tuduhan tanpa ada bukti otentik dan data primer.

Black campaign juga terkadang berupa isu atau desas desus yang tidak jelas sumber dan kebenarannya namun sudah terlanjur menyebar dan menjadi perbincangan publik.

Halaman
123
Editor: Rachmat Hidayat
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved