Tribunners / Citizen Journalism

Bakrie Untuk Negeri Dukung Program Pelatihan Kepemimpinan dan Pertukaran Anak Muda

LEMBAGA Amil Kelompok Bakrie, Bakrie Untuk Negeri, mendukung program Perkumpulan Kader Bangsa, yakni kegiatan sekolah kepemimpinan anak muda Indonesia

Bakrie Untuk Negeri Dukung Program Pelatihan Kepemimpinan dan Pertukaran Anak Muda
ist
Bakrie Untuk Negeri Dukung Program Pelatihan Kepemimpinan dan Pertukaran Anak Muda 

LEMBAGA Amil Kelompok Bakrie, Bakrie Untuk Negeri, mendukung program Perkumpulan Kader Bangsa, yakni kegiatan sekolah kepemimpinan anak muda Indonesian Young Leaders Exchange Program (IYLEP).

Ketua Yayasan Bakrie Untuk Negeri, Hendrajanto Marta Sakti, dalam keterangan tertulisnya mengatakan, Bakrie Untuk Negeri berperan serta menjadi bagian dari komponen Bangsa Indonesia untuk mendorong terjadinya masyarakat yang sejahtera.

"IYLEP adalah program yang cerdas dalam merespon dan mengantisipasi Indonesia ke depan," tulisnya.

Selain itu, ia menambahkan, di era milenial ini anak muda harus siap menghadapi disruption era dengan jiwa dinamis, inovatif, dan kreatif.

"Dalam era milenial, sekarang ini, dimana dunia digital telah mengakibatkan revolusi di berbagai bidang, maka karakter lain yang harus ditumbuhkan oleh para leaders adalah mereka yang mempunyai jiwa dinamis, inovatif, dan kreatif," tutupnya.

Sementara itu Dimas Oky Nugroho selaku Course Leader IYLEP mengatakan pentingnya mempersiapkan pemimpin-pemimpin muda di berbagai sektor.

“Di negara-negara manapun yang ingin maju, negara harus secara serius mempersiapkan anak-anak mudanya yang kelak akan menjadi pemimpin masa depan. Mereka harus bergaul dengan masyarakat dunia dan menjadi pemenang di era revolusi industri 4.0 ini,” terang Dimas yang juga Founder Perkumpulan Kader Bangsa ini.

Di hari ketiga (26/4) pelaksanaan IYLEP, peserta diajak berkunjung di S. Rajaratnam School of International Studies dan berdiskusi dengan Ambassador Ong Keng Yong (Executive Deputy Chairman, RSIS) dan Dr. Leonard C. Sebastian (Coordinator of Indonesia Programme, IDSS).

Dilanjutkan ke kantor berita The Straits Times untuk mendiskusikan tentang "The Development of Contemporary Media" dan eksplor newsroom. Sementara itu, hari ketiga ditutup dengan kunjungan ke komunitas wirausaha dan ekonomi kreatif, NUS Enterprise dan DesignSingapore Council.

Salah satu delegasi dari Ponorogo, Agung Mahardika menyampaikan, IYLEP adalah program yang luar biasa bagi anak-anak muda yang ingin bergerak dan berkontribusi positif untuk bangsa.

"Saya datang dari Ponorogo dan pertama kali mengikuti kegiatan exchange seperti ini. Adanya perwakilan peserta dari tiap-tiap daerah membuat pikiran saya terbuka bahwa Indonesia ini begitu beragam dengan berbagai kemampuan dan potensi anak muda Indonesia. Selepas dari kegiatan ini, saya siap untuk berguna bagi bangsa," pungkas Agung.

Hal yang sama dirasakan oleh Melpayanty, peserta dari Jayapura Papua. Ia mengatakan, kehadiran IYLEP mampu menyentuh anak muda di tiap daerah yang mempunyai potensi. " Di sini (IYLEP) adalah tempat yang yang bagus untuk mengembangkannya," ungkap Melpayanty.

Di hari sebelumnya peserta juga mendapatkan workshop tentang creative writing, leadership, dan public speaking. Selain itu peserta juga berkunjung ke KBRI, Ministry of Culture, Community and Youth (MCCY), dan Harmoni Diversity Gallery (HDG).

IYLEP sendiri diselenggarakan selama 4 hari di Singapura, 21-24 April 2019. Diikuti oleh 20 anak muda dari berbagai latar belakang, mulai dari aktivis mahasiswa, pemimpin komunitas, pegiat ekonomi kreatif, akademisi, bankir, entrepreneur muda, penulis, konten kreatif hingga aparatur sipil.

Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved