Breaking News:
ABC World

Remaja Arab Saudi Yang Cari Suaka Ke Australia

Pihak berwenang Thailand telah mengumumkan negaranya tidak akan mendeportasi seorang remaja Saudi yang tertekan yang berusaha mencari…

"Australia berbagi kewajiban itu, jadi tentu saja dari sudut pandang moral, akan pantas bagi Australia untuk mendesak Thailand agar tidak melanggar prinsip dasar hukum internasional itu."

Pemerintah Federal belum menanggapi permintaan ABC untuk mengomentari kasus ini.

\'Jika aku kembali ke Arab Saudi, aku akan mati\'

ABC telah menerima pesan video dari remaja tersebut, yang akan disiarkan jika dia menghilang.

Situasi ini sangat mirip dengan yang terjadi di bandara Manila pada bulan April 2017.

Dina Ali Lasloom, seorang wanita Saudi berusia 24 tahun, telah tiba di Asia dari Kuwait dan juga ingin melakukan perjalanan ke Australia ketika dia merekam pesan video meminta bantuan.

"Mereka mengambil paspor saya dan mengunci saya selama 13 jam, hanya karena saya seorang wanita Saudi, dengan kolaborasi kedutaan Saudi," katanya dalam video.

"Jika keluargaku datang, mereka akan membunuhku. Jika aku kembali ke Arab Saudi, aku akan mati.

"Tolong bantu saya. Saya merekam video ini untuk membantu saya."

Pesan itu memicu kampanye media sosial, dijuluki "Selamatkan Dina Ali", tetapi dia akhirnya kembali ke Riyadh - dan itu adalah terakhir kali orang di luar Arab Saudi mendengar sesuatu dari dan mengenai dirinya.

Arab Saudi tetap menjadi salah satu negara paling represif di dunia untuk wanita.

Di bawah sistem "perwalian", perempuan dilarang bepergian tanpa pendamping laki-laki - ayah, paman, suami, saudara laki-laki atau laki-laki.

ABC telah menghubungi Kementerian Luar Negeri dan Kepolisian Imigrasi Thailand untuk memberikan komentar, tetapi belum ada tanggapan.

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.

Ikuti berita-berita lainnya dari situs ABC Indonesia.

Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved