Breaking News:

Gunung Kelud Meletus

Pemerintah Kesulitan Mencari Cabai Impor

Indonesia disebutkan harus mengimpor lantaran pasokan cabai di dalam negeri sebagian besar rusak akibat erupsi Gunung Kelud.

Tribun Medan/DEDY SINUHAJI
Warga memetik cabai di kebun pascaerupsi Gunung Sinabung di Berastepu, Karo, Sumut, Selasa (04/02/2014). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Perdagangan M Lutfhi mengaku kesulitan mencari produk cabai untuk diimpor.

Indonesia disebutkan harus mengimpor lantaran pasokan cabai di dalam negeri sebagian besar rusak akibat erupsi Gunung Kelud.

"Produk cabai itu susah cari impornya, gak ada gantinya itu," ujar Lutfhi di Indonesian Fashion Week, di JCC, Kamis (20/2/2014).

Lutfhi menjelaskan alasan cabai susah diimpor, karena produk dari luar negeri jenisnya tidak sama dengan kebutuhan di dalam negeri. Lutfhi tak ingin cabai yang rusak diganti cabai bubuk dari luar negeri.

"Orang Indonesia kan nggak mau makan cabai tapi diganti menjadi cabai bubuk. Jadi sulit substitusinya," jelas Lutfhi.

Rencananya pemerintah akan mencari pasokan cabai dengan memaksimalkan produksi dalam negeri. Dalam hal ini pasokan cabai akan di suplai dari pulau-pulau lain di luar pulau Jawa.

"Jika mungkin bagaimana kita mengerjakan antarpulau," ungkap Lutfhi.

Dari data Kementerian Perdagangan, 20 persen produksi cabai ada di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Akibat dari erupsi Gunung Kelud, lahan petani cabai rusak dan mengakibatkan gagal panen.

Penulis: Adiatmaputra Fajar Pratama
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved