Devisa Pariwisata Indonesia Kalah Jauh dari Malaysia dan Thailand

Penerimaan devisa Indonesia dari sektor pariwisata masih kalah dibandingkan Malaysia dan Thailand.

Devisa Pariwisata Indonesia Kalah Jauh dari Malaysia dan Thailand
Kompas/Fikria Hidayat
Warga berwisata di sekitar bukit batuan di Tanjung Aan, Pantai Kuta, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Penerimaan devisa Indonesia dari sektor pariwisata masih kalah dibandingkan Malaysia dan Thailand.

"Penerimaan devisa pariwisata Indonesia hanya separuh dari Malaysia dan seperempatnya Thailand," kata Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya dalam acara Kompas 100 CEO Forum, Kamis (26/11/2015).

Berdasarkan data Kementerian Pariwisata, penerimaan devisa Indonesia dari sektor pariwisata mencapai sekitar US$ 11 miliar.

Sementara itu, pada saat bersamaan, penerimaan devisa Malaysia dan Thailand dari sektor pariwisata masing-masing US$ 21 miliar dan US$ 38 miliar. Hal ini menunjukkan pembangunan industri pariwisata di Indonesia belum dilakukan dengan bailk.

Meskipun peringkat pariwisata Indonesia pada tahun 2015 sudah meningkat dari peringkat 70 ke 50, namun masih banyak yang perlu dibenahi dari industri pariwisata Indonesia.

"Kelemahan kita itu infrastruktur paling lemah. Tetapi, keunggulan kita adalah kompetitif dari sisi harga. Dua tahun pertama kompetitor kita adalah Malaysia, dua tahun berikutnya adalah Thailand," papar Arief.

Arief menjelaskan kebijakan bebas visa juga masih kalah dibandingkan negara tetangga. Malaysia memberlakukan bebas visa ke 164 negara dan Thailand 56 negara.

"Kalau tidak pakai bebas visa, (target kedatangan wisatawan) 20 juta tidak akan tercapai. Bebas visa itu minimal bisa menghasilkan pertumbuhan 29% dari yang baru yaitu 69%. Jadi, 10% pertumbuhan di sketor pariwisata itu dari bebas visa," terang Arief.

Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved