Aksi Demo 2 Desember Bisa Timbulkan Kekhawatiran Investor

"Demo berlarut-larus bisa menuju ke krisis politik dan keamanan, ini menjadi masalah dan memberikan impact yang besar bagi investor," tutur David

TRIBUN/SANOVRA JR
Ribuan umat muslim melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Gubernur Sulawesi selatan, Jl Urip Sumoharjo, Makassar, Sulsel, Jumat (4/10). Aksi tersebut menuntut penutasan kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan Basuki Tjahaja Purnama. TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Akan berlanjutnya aksi demo menyikapi dugaan penistaan agama oleh Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama (Ahok), dinilai analis pasar modal dapat menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor lokal dan asing.

‎Kepala Ekonom BCA David Sumual mengatakan, aksi demo yang dilakukan secara terus menerus dapat menimbulkan krisis politik dan keamanan, sehingga akhirnya berdampak kepada kekhawatiran investor dalam menanamkan modalnya di Tanah Air.

"Demo berlarut-larus bisa menuju ke krisis politik dan keamanan, ini menjadi masalah dan memberikan impact yang besar bagi investor," tutur David, Jakarta, Senin (21/11/2016).

‎David berharap, aksi demo yang akan dilakukan di Ibukota nantinya dapat berjalan dengan damai, tanpa adanya tindakan anarkis yang dapat merusak iklim investasi Indonesia di mata investor.

"Demo dengan aksi damai, masih ada kekhawatiran tapi sedikit. Tapi kalau berlarut-larut membuat khawatir, di mana investor sekarang wait and see terlebih dahulu," tutur David.

Seperti diketahui, GNPF MUI meminta kepolisian untuk segera menahan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok setelah menyandang status tersangka. Apabila Ahok tidak ditahan, GNPF pun berencana melakukan aksi Bela Islam jilid III.

"‎Maka kalau Ahok tidak ditahan maka GNPF MUI akan gelar aksi Bela Islam III. Aksi itu rencananya akan digelar pada 2 Desember 2016," kata Pembina GNPF MUI, Habib Rizieq Shihab di kawasan Tebet, Jakarta, Jumat (18/11/2016).

Rizieq menuturkan, aksi Bela Islam‎ jilid III akan digelar secara damai dengan melakukan Salat Jumat di kawasan Jalan Sudirman hingga Thamrin, Jakarta Pusat. Menurutnya, dalam Salat Jumat berjamaah, Imam beserta Khatibnya akan berada di Bundaran HI.

"Imam dan Khatibnya nanti pada Salat Jumat ada di Bundaran HI. Jamaahnya berada di jalan protokol Sudirman hingga Thamrin," tutur Rizieq.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved