Breaking News:

Premanisme di Parungpanjang Marak, Pengembang Perumahan Ketakutan

""Selama tiga periode kapolsek, pembelian material alam oleh pengembang perumahan diwajibkan beli ke preman setempat dengan mengatasnamakan warga"

KOMPAS IMAGES
Kehadiran jalur ganda kereta api di Stasiun Parungpanjang sampai ke Tanah Abang membuat banyak developer masuk ke Kecamatan Parungpanjang membangu proyek perumahan. Namun mereka kini mengeluhkan maraknya praktik premanisme warga. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejumlah pengembang perumahan yang ada di kawasan Desa Kabasiran, Parung Panjang, Bogor, Jawa Barat belakangan mulai mengeluhkan maraknya aksi premanisme di sana.

Salah satunya seperti dikeluhkan pengembang PT BTJ yang sedang membuka proyek perumahan di sana.

Chusni Achmadi, senior manager PT BTJ mengatakan, praktik premanisme yang disertai dengan ancaman, hingga intimidasi dan pemaksaan terus berlangsung di daerah tersebut.

Preman makin berani karena nyaris tidak ada jaminan hukum dan perlindungan aparat keamanan  setempat bagi pengembang.

"Selama tiga periode kapolsek, pembelian material alam oleh pengembang perumahan diwajibkan beli ke preman setempat dengan mengatasnamakan warga," terang dia kepada wartawan di bilangan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (6/8/2017).

Oknum preman kerap mengintimidasi dan melakukan pemaksaan dengan menjual material bangunan dengan harga jauh di atas normal, kualitas tidak sesuai spesifikasi dan kuantitas barang yang dikirim tidak sesuai pesanan.

"Beberapa kali perusahaan mencoba membeli dari supplier resmi pun menemui jalan buntu, lantaran jalan diblok disertai intimidasi terhadap pengemudi truk, kontraktor, dan staf perusahaan," kata dia.

Dia menuturkan, tak adanya jaminan perlindungan dan keamanan dari aparat setempat membuat staff dan karyawan merasa terancam. Menurut dia sudah beberapa kali terjadi intimidasi dan pengancaman.

"Tidak adanya jaminan keamanan mengakibatkan beberapa karyawan dan kontraktor mengundurkan diri dari proyek. Apalagi telah beberapa kali terjadi pemukulan dan penganiayaan ke staff di areal proyek," kata dia.

Hal ini membuat PT BTJ kesulitan mencari kontraktor dan supplier resmi karena Desa Kabasiran sudah masuk daftar hitam berhubung sulitnya bekerja tanpa adanya supply material yang pasti dan banyaknya ancaman yang terjadi di daerah itu.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved