Breaking News:

Ekspor Produk Peternakan Indonesia Tembus Pasar MEA

unggas lokal Indonesia harus mampu menembus pasar bebas ASEAN setelah adanya kesepakatan pemerintah

IST
Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementan, I Ketut Diarmita (kanan) di Konferensi ke-30 Badan Kesehatan Hewan Dunia (OIE) Wilayah Regional Asia di Malaysia. 

TRIBUNNEWS.COM, KUALA LUMPUR - Indonesia yakin produk peternakannya segera masuk pasar Masyarakat Ekonomi Asean (MEA). 

Hal diungkapkan dalam paparan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementan, I Ketut Diarmita di Konferensi ke-30 Badan Kesehatan Hewan Dunia (OIE) Wilayah Regional Asia di Malaysia, kemarin.

Menurut Ketut, untuk tahap awal produk ternak unggas lokal dan Final Stock (FS) unggas lokal Indonesia harus mampu menembus pasar bebas ASEAN setelah adanya kesepakatan pemerintah Indonesia dengan pemerintah Malaysia

Menurutnya, ekspor tersebut merupakan implementasi upaya Kementan guna meningkatkan perekonomian negara melalui penerimaan devisa. 

Pasalnya jelas Ketut, peternakan skala UMKM tidak lama lagi mampu berbicara di pasar internasional.

Untuk tahap awal produk ternak unggas lokal Indonesia siap menembus pasar bebas ASEAN setelah adanya kesepakatan dengan pemerintah Malaysia. 

“Kami berharap ini menjadi catatan sejarah dalam peternakan nasional kita,” ujarnya.

Karna itu, Ketut jelaskan tujuan kunjungannya ini ke Malaysia adalah membawa misi perdagangan produk ternak, khususnya unggas lokal ke luar negeri.

Kali ini yang ditawarkan ke Malaysia adalah ayam lokal dan itik lokal. 

“Malaysia berminat juga untuk impor daging sapi,” jelasnya.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved