Breaking News:

Bangun Politeknik, Kemenperin dan Chandra Asri Siapkan SDM Berkualitas di Industri Petrokimia

Haris Munandar mengatakan pemerintah bertekad mendorong penumbuhan industri petrokimia melalui peningkatkan investasi.

TRIBUN/HO
Petugas tengah melakukan pekerjaan di komplek pabrik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP) di Cilegon, Banten (28/2/2018). Sepanjang dua tahun kedepan, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk, selaku anak usaha PT Barito Pacific Tbk, akan meningkatkan kapasitas produksi, dengan penambahan produksi pabrik butadiene menjadi 137 ribu ton, pabrik SSBR 120 ribu ton, peningkatan produksi PE menjadi 736 ribu ton dan debottlenecking PP sebesar 110 ribu ton, sehingga total kapasitas produksi perseroan akan mencapai 4,2 juta ton per tahun pada 2020, serta pembangunan komplek petrokimia kedua yang akan memproduksi 1 juta ton ethylene per tahun, yang saat ini sedang dalam tahap perencanaan dan ditargetkan beroperasi pada 2023. TRIBUNNEWS/HO 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah terus berkomitmen untuk pengembangkan industri petrokimia dalam negeri agar semakin berdaya saing di kancah global.

Salah satu upayanya melalui penyiapan sumber daya manusia yang kompeten sesuai kebutuhan dunia kerja saat ini.

Sekretaris Jenderal Kemenperin Haris Munandar mengatakan pemerintah bertekad mendorong penumbuhan industri petrokimia melalui peningkatkan investasi. Sehingga dapat mensubstitusi produk impor dan memacu nilai ekspor.

"Sasaran ini perlu ditopang penyiapan para tenaga kerja industri yang kompeten agar lebih produktif dan inovatif," kata Haris saat acara penyerahan tanah hibah dari PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP) ke Kemenperin di depan Notaris di Jakarta, Senin (27/5/2019).

Plt. Irjen Kemenperin Haris Munandar memberikan pemaparan pada Forum Kebijakan Pengawasan Kementerian Perindustrian di Bekasi, Jawa Barat, 2 Mei 2018.
Sekretaris Jenderal Kemenperin Haris Munandar. (ist)

Lebih lanjut Haris mengatakan nantinya pembangunan Politeknik Industri Petrokimia ini akan berdiri di atas lahan seluas dua hektare yang telah dihibahkan PT Chandra Asri di Serang, Banten.

"Politeknik ini merupakan milik bersama demi kemajuan industri petrokimia di Indonesia. Penyelenggaraan politeknik ini harus dilakukan secara bersama-sama antara Kemenperin dengan industri, mulai dari penyusunan kurikulum, rekrutmen calon mahasiswa, penyelenggaraan pendidikan, praktik kerja di Industri, hingga penempatan kerja lulusan pada perusahaan industri," jelas Haris.

Dia mengatakan, tiga program studi jenjang D3 yang akan dijalankan, sesuai kompetensi yang dibutuhkan saat ini.

Program studi itu, teknologi proses industri petrokimia, teknologi mesin industri petrokimia, dan teknologi instrumentasi industri petrokimia.

Politeknik Industri Petrokimia akan dilengkapi dengan workshop dan laboratorium serta teaching factory dengan mesin dan peralatan yang sesuai dengan kondisi di Industri.

Haris mengungkapkan dengan begitu, pada saat praktik kerja di Industri, mahasiswa telah memiliki bekal pengetahuan dan keterampilan yang cukup dan lulusan yang dihasilkan benar-benar siap kerja.

Halaman
12
Penulis: Ria anatasia
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved