OJK Dalami Dugaan Pelanggaran Akuntan Publik di Pembuatan Laporan Keuangan Garuda

Menurut mereka, Garuda seharusnya mencatatkan kerugian tahun berjalan sebesar US$ 244,95 juta.

OJK Dalami Dugaan Pelanggaran Akuntan Publik di Pembuatan Laporan Keuangan Garuda
TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO
Armada Garuda Indonesia Boeing 737-800 PK di Bandara Aji Pangeran Tumenggung (APT) Pranoto, Samarinda. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemkeu) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tengah mendalami dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh Kantor Akuntan Publik (KAP) yang mengaudit laporan keuangan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA).

Kementerian Keuangan melalui Pusat Pembinaan Profesi Keuangan (P2PK) telah memanggil Direktur Keuangan Garuda Indonesia Fuad Rizal serta KAP Tanubrata Sutanto Fahmi Bambang & Rekan (anggota dari BDO Internasional) beberapa waktu lalu.

“Kami telah memanggil satu akuntan publik bersama timnya serta Direktur Utama Garuda,” kata Pelaksana Harian Kepala Badan Pemeriksa Keuangan Kemkue Adi Budiarso kepada Kontan.co.id, Rabu (19/6/2019).

Untuk mengetahui dugaan pelanggaran itu, Kementerian dan OJK masih tahap finalisasi pemeriksaan terhadap KAP. Setelah melakukan pemeriksaan, kata Adi, P2PK akan membuat laporan mengenai temuan dugaan pelanggaran terhadap standar audit.

“Saat ini dalam tahap finalisasi dengan OJK untuk melaporkan hasil pemeriksaan dan kemudian komite sanksi akan merekomendasikan keputusan mengenai tindak lanjut yang diserahkan kepada pimpinan Kemkeu dan OJK,” tambahnya.

Juru Bicara OJK Sekar Putih Djarot mengaku pihaknya masih berkoordinasi dengan P2PK untuk menentukan langkah berikut terhadap masalah ini. Jika sudah final, kedua lembaga akan menentukan sikap. 

Baca: Maqdir Ismail dan Otto Hasibuan Sebut Dirinya Bukan Kuasa Hukum Sjamsul Nursalim di Kasus BLBI

Ketua Umum Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI) Tarkosunaryo memberikan tanggapan terhadap masalah ini. Menurut dia, akuntan publik (AP) dari KAP diperkirakan punya keterlibatan untuk menilai laporan keuangan Garuda Indonesia karena mereka yang mengaudit dan memberikan opini.

Meski demikian, adanya keganjilan laporan keuangan suatu perusahaan juga menjadi tanggung jawab para direksi yang memiliki kewenangan dominan.

Baca: Renault Triber, MPV Pesaing Xpander dan Avanza Akan Dibanderol di Bawah Rp 200 Jutaan

Dalam hal ini, akuntan hanya mempunyai kewenangan dan tanggung jawab untuk memberikan opini apakah laporan keuangan tersebut sudah sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku.

“Artinya, ketika laporan keuangan ada kesalahan penyajian yang tidak sesuai standar akuntansi maka mereka sudah bertindak tepat jika memberikan opini yang dimodifikasi yang memuat perihal ketidaksesuaian tersebut,” jelas Tarkosunaryo.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved