Mati Listrik di Ibu Kota dan Sekitarnya

Kerugian Industri Tekstil di Pulau Jawa Akibat Listrik Padam Capai Rp 500 Miliar

Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) memperkirakan kerugian industri tekstil akibat blackout (padam total) listrik yang terjadi Minggu (4/8/2019).

Kerugian Industri Tekstil di Pulau Jawa Akibat Listrik Padam Capai Rp 500 Miliar
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Permukiman warga Jakarta difoto dari Rusun Karet Tengsin terlihat gelap gulita hanya gedung perkantoran dan apartemen yang terang, Minggu malam (4/8/2019). Aliran listrik di Banten, Jabodetabek hingga Bandung terputus akibat adanya gangguan pada sejumlah pembangkit di Jawa. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mumu Mujahidin

TRIBUNNEWS.COM, SOREANG - Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) memperkirakan kerugian industri tekstil akibat blackout (padam total) listrik yang terjadi Minggu (4/8/2019) kemarin mencapai Rp 500 miliar.

Hal tersebut diungkapkan oleh Ketua API Pusat, Ade Sudrajat melalui telepon seluler, Senin (5/8/2019).

"Karena pemadamannya cukup panjang terus akan diikuti dengan pemadaman-pemadaman selanjutnya karena belum stabil. Kerugian diperkirakan sudah mencapai Rp 500 miliar di seluruh perusahaan tekstil di Pulau Jawa termasuk Banten segala macam," katanya.

"Semuanya jelas terdampak karena mati listrik ini. Di Kabupaten Bandung diperkirakan mencapai Rp 200 miliar karena 44 persen industri tekstil itu ada di Kabupaten Bandung," ujarnya.

Selain tidak adanya aktivitas produksi selama padamnya listrik, pihak perusahaan juga tetap harus membayar gaji karyawan yang telanjur masuk kerja pada hari itu, meski mereka tidak bekerja.

Pada saat blackout pihak perusahaan otomatis harus meningkatkan pengamanan karena dikhawatirkan akan ada pencurian atau kebakaran sehingga harus ada pengamanan ekstra.

Pihak perusahaan lagi-lagi terpaksa harus membayar tenaga sekuriti tambahan.

"Yang paling jelas produksi jadi tidak berkualitas, barang rusak semua karena ada proses yang terganggu, seperti pencelupan menjadi belang, yang ditenun menjadi bergaris karena mesin mati mendadak," katanya.

Baca: Pemadaman Listrik, Peneliti Intelijen Ingatkan PLN Waspadai Serangan Siber Terorisme

Baca: Baru Dilantik 2 Hari Lalu, Dirut PLN Sripeni Sudah Buat Jokowi Marah dan Langsung Pergi

Kerugian paling parah menurutnya ada di bidang IT, karena sebagian besar perusahaan tekstil di Indonesia sudah menggunakan perangkat teknologi untuk pengoperasional-an mesin dengan sistem komputerisasi.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved