Libatkan KPK untuk Pengawasan, Agar Penerimaan Cukai Rokok Maksimal

Peran KPK dalam mencegah potensi kehilangan penerimaan negara sangat diperlukan.

Libatkan KPK untuk Pengawasan, Agar Penerimaan Cukai Rokok Maksimal
Tribunjateng.com/Rifqi Gozali
Aktivitas pelintingan rokok sigaret kretek tangan di pabrik rokok Djarum, Kudus, Jumat (20/4/2018). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA –  Pemerintah disarankan melibatkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengawasli pengelolaan dan penentuan tarif cukai rokok yang diberlakukan Pemerintah selama ini agar realisasi penerimaan cukai meningkat.

Kebijakan dan penerapan cukai rokok selama ini dinilai banyak pihak masih memiliki celah yang berpotensi merugikan negara. karena perusahaan rokok asing bisa memanfaatkan celah itu untuk membayar tarif cukai yang lebih rendah dari seharusnya.

Pengamat kebijakan publik Agus Wahyudin dalam keterangan persnya di Jakarta Sabtu (21/9/2019) mengatakan, KPK perlu dilibatkan untuk melakukan kajian dan memberikan rekomendasi kepada pemerintah terkait struktur tarif cukai rokok.

"Perlu perbaikan-perbaikan aturan, sebab masalah ini menyangkut kepentingan publik. Pemasukan negara dari cukai harus maksimal untuk pembiayaan-pembiayaan bagi kepentingan masyarakat. Misalnya pembangunan infrastruktur, pembiayaan fasilitas kesehatan masyarakat dan lainnya," ujar Agus Wahyudin.

Baca: Punya Rumah Dikepung Kompleks Apartemen, Lies Harus Bayar Karcis Masuk ke Pengelola

Agus menambahkan, Pemerintah perlu melakukan penelitian dan investigasi mengenai potensi kebocoran dalam penerimaan cukai.

"Pemerintah perlu melakukan investigasi dengan melibatkan pihak berwenang. Hal itu tentunya juga akan mempersempit ruang bagi pihak-pihak yang akan berlaku curang," ujar Agus.

Baca: Jenderal Negosiator Perdamaian Ini Disebut-sebut Calon Menhan di Kabinet Jokowi II

Pegiat antikorupsi Danang Widiyoko menekankan proses pembuatan kebijakan harus transparan. "Akuntabilitasnya perlu di dorong supaya lebih transparan," kata Danang.

Danang setuju untuk pencegahan korupsi, KPK perlu dilibatkan.

"KPK perlu masuk untuk melakukan perhitungan, untuk mengecek konsistensi regulasi dan memberikan masukan apalagi ada potensi kehilangan penerimaan negara yang cukup besar. Jadi saya kira ini bagian pencegahan KPK bisa turut memberikan masukan. Peran strategis KPK penting untuk ini," kata Danang Widoyoko.

Sementara itu, Rektor Institut Teknologi dan Bisnis Ahmad Dahlan Jakarta Mukhaer Pakkanna menyatakan, indikasi intervensi industri dalam penetapan tarif cukai rokok sudah sangat kasat mata.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved