Menristek Bambang: Tax Deduction 300 Persen R&D di Indonesia untuk Rangsang Investasi dan Riset

Tax Deduction 300 persen untuk bidang riset dan pengembangan (R&D) dalam waktu dekat akan diputuskan.

Menristek Bambang: Tax Deduction 300 Persen R&D di Indonesia untuk Rangsang Investasi dan Riset
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro, Menteri Riset, Teknologi, dan Badan Riset Inovasi Nasional Kabinet Indonesia Maju, 2019 - 2024 (kiri) bersama Wakil Duta Besar Indonesia untuk Jepang Tri Purnajaya (kanan) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Tax Deduction 300 persen untuk bidang riset dan pengembangan (R&D) dalam waktu dekat akan diputuskan sehingga diharapkan akan banyak investasi masuk dan semakin memicu orang untuk melakukan R&D di Indonesia.

"Dengan adanya Tax Deduction 300 persen di bidang R&D nantinya akan banyak sekali yang investasi di Indonesia dan semakin merangsang kegiatan riset dan pengembangan berbagai pihak di Indonesia," kata Bambang Brodjonegoro, Menteri Riset, Teknologi, dan Badan Riset Inovasi Nasional Kabinet Indonesia Maju, 2019 - 2024, Jumat (6/12/2019) di hadapan para pelajar dan masyarakat Indonesia di Tokyo Jepang.

Pertemuan yang diinisiasi oleh Atase Pendidikan-Kebudayaan, Alinda FM Zain itu, dihadiri sekitar 100 pelajar dan masyarakat Indonesia yang diakhiri dengan makan malam bersama ala Indonesia.

"Pengusaha itu kalau bertemu ujung-ujungnya ya bicara soal pajak. Kita perlu menggerakkan dan memperkuat R&D di dalam negeri agar makin baik dan makin cepat terekspose ke dunia internasional. Saat ini Indonesia lagi buat skema tax deduction dan berharap waktu dekat ini sudah bisa dikeluarkan sehingga sejak awal tahun depan berharap kita sudah mulai operasionalkan," tambahnya.

Baca: Anggaran Olimpiade Jepang Membengkak 250 Miliar Yen Menjadi 1,6 Triliun Yen

Baca: Pembangunan Stadion Nasional Olahraga untuk Olimpiade 2020 Tokyo Jepang Rampung

Baca: Babi Hutan Berkeliaran di Adachiku Tokyo Jepang Belum Bisa Ditangkap Polisi Hingga Malam Ini

Menteri Bambang memberikan contoh lembaga penelitian animasi Lucas International yang membuat film "Star Wars" dibuat di Singapura karena dapat pengurangan pajak 400 persen di sana, sehingga hal itu menarik banyak investor asing yang datang.

"Malaysia, Singapura, Thailand sudah ada skema pengurangan pajak untuk R&D. Hanya Indonesia saja belum ada saat ini," kata dia.

Kalau sudah ada nantinya pihak kementerian Ristek juga bisa membuat matching grant.

"Misalnya Grant riset swasta memberikan 200 juta, pemerintah juga bisa dan berani matching dengan nilai sama 200 juta. Selain itu kita bisa kerja sama dengan berbagai pihak luar negeri bikin R&D bersama di Indonesia," ujar Bambang.

Riset inovasi berkarier para diaspora Indonesia yang ada di Luar negeri pun bisa kerja sama dengan baik, misalnya profesor Jepang dengan peneliti Indonesia bekerjasama melakukan R&D di Indonesia.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved